Cek Kesehatan

Yuhuu.. udah lama deh gak ngeblog yg cerita2 gitu. Kali ini saya mau cerita soal cek kesehatan tapi bukan medical check up yang mahal itu siih.. Etapi di Sentra Medika Cibinong ada medical check up lengkap biayanya 1,5jt. Kata ibu saya sih sekarang harganya masih sama 🙂

Pekan kemarin adalah pekan cek kesehatan bagi saya..haha. Dari dua minggu sebelumnya saya kena radang tenggorokan, batuk2. Gatal tenggorokan dan batuknya bisa cukup berkurang dengan minum obat batuk biasa (btw kalau pilih obat batuk lihat2 dulu batuknya kering atau berdahak). Suatu hari saya udah gak pengen masuk kerja karena pusing. Tapi karena di jam berangkat kerja udah berkurang pusingnya, jadi saya berangkat deh. Eh di jalan malah pusing sampai turun kereta di stasiun UI akhirnya saya melipir ke Margonda untuk ke RS Bunda.

Pusing seperti ini udah cukup lama saya alami sih. Biasanya sebulan sekali (di waktu2 dekat haid) dan gak hilang selama 2-3 hari. Pusing di sini maksudnya sakit kepala terutama di bagian belakang kepala/leher dan sekitar mata (terutama di alis) sampai rahang, sampai rasanya nyeri di gigi. Sebelumnya udah googling dan nanya teman juga, kok kayak gejala sinusitis. Tapi saya gak pernah pilek yang gak sembuh2.

Setelah diperiksa dokter umum, saya diminta untuk ronsen sinus paranasal karena dicurigai ada sinusitis maksilaris. Dan ternyata benar dari hasil ronsen memang ada bukti sinusitis. Plus saya baru tau ternyata ada deviasi septum nasi. Kondisi (biasanya bawaan lahir) ini bisa menyebabkan sinusitis. Akhirnya dirujuk lah ke dokter THT.

Hari senin periksa ke Dokter THT di RS Bunda, sama dr. Adeline Eva (dokternya baik dan ramah). Diperiksa pake apa sih itu namanya, endoskopi hidung ya? Dimasukin semacam selang berkamera gitu ke dalam hidung terus gambarnya ditampilin di layar gede depan gw! Wokwok! Ga begitu ngerti deh maksud dari gambar itu apa XD antara serem juga mau ngeliatnya. Tapi intinya sinusnya ringan alhamdulillah dan cuma dikasih obat Levofloxacin dan obat semprot hidung. Dokternya baik ngejelasin apa yang terjadi pada saya. Terus saya bilang kan, kalo pusing kadang bingung itu karena sinus ini apa mata apa gigi. Akhirnya dia saranin periksa mata juga. Memang saya udah niat pengen periksa mata dan gigi juga sih khawatirnya pusingnya berasal dari situ juga. Baiklah.

Berikutnya, hari Rabu periksa mata. Sebenarnya bisa periksa di optik dan biayanya gratis sepertinya ya. Tapi saya udah terlanjur ke dokter mata. Periksa mata di klinik Kimia Farma Jl. Juanda Bogor. Di situ cukup lengkap kok praktek dokternya. Dokte masa kecil saya, dr. Murdani Sp.A masih praktek di situ, jadi pengen ketemu euy 🙂 Pertama dokternya meriksa pake alat entah apa, mungkin untuk melihat bentuk kornea *sotoy* Lalu pemeriksaan di alat kedua, saya melihat gambar balon udara. Terus di-tune gambarnya burem-jelas-burem-jelas, abis itu dokternya ngeprint sesuatu. Alat ini mungkin yang namanya autorefraktometer. Setelah itu barulah periksa dengan kacamata yang diganti2 lensanya terus diminta baca tulisan pakai Snellen Chart (bener kan ini namanya?). Kesimpulan? Disuruh pake kacamata T_T Minusnya masing2 seperempat, silinder di mata kanan 1,25. Angka ini meningkat dari periksa mata terakhir pas medcheck 2012, ga ada minus dan silinder mata kanan 0,5. Menimbang2 perlu banget ga ya saya pake kacamata, nanya2 dan baca2 sana sini (sebenarnya sih gara2 ga rela ngeluarin duitnya T_T), akhirnya nyerah deh.. pake aja. Daripada nambah terus.

Terakhir, hari Sabtu ke dokter gigi di Kimia Farma juga. Sebelumnya (udah lama banget) saya disuruh ronsen panoramic sama dokter gigi PKM UI. Waktu itu pas periksa saya bilang gigi geraham suka ngilu, kayak bolong gitu. Terus kata dokternya kemungkinan giginya kedorong sama gigi geraham terakhir yang lagi numbuh. Nah dokternya bilang coba ronsen aja untuk lihat akar giginya udah tumbuh semua belum. Tapi lalu karena PKM UI-nya lagi renov, jadi gak bisa ke dokter tersebut. Akhirnya pas ke dokter gigi di KF ini saya bawa juga hasil ronsennya. Terus sebenarnya pengen tau juga perlu tambal gigi apa nggak karena kadang ngerasa ngilu kayak gigi bolong. Ternyata kata dokternya, ga ada yang perlu ditambal karena ga bolong (ada bolong dikit sih) dan rasa ngilu itu kemungkinan karena gigi geraham terakhir itu ngedorong geraham yang lain. Tapi akar giginya udah tumbuh semua, meskipun giginya cuma keluar 3/4 dan ga bisa keluar lagi karena gusinya udah penuh 🙂

Begitulah cerita cek kesehatan dari saya.. Selebihnya, tetap jaga kesehatan sehari2 dan terutama banget jaga makannya. Waktu medcheck 2012 terungkaplah bahwa ternyata kadar kolesterol total saya tinggi, di atas 200 T_T Dulu belum aware banget, baru beberapa waktu ke belakang makin aware karena ada temen bilang suka pusing sebab kolesterolnya tinggi. Akhirnya saya buka lagi file hasil medcheck dan saran di situ disuruh diet lemak dan karbo. Iya sih saya kalo makan suka seenaknya yang penting enak. Tapi sekarang tidak lagi! Hehe.. Yang penting balance, banyakin sayur dan buah, kurangi yang ga penting2 amat. Daaan sering olahraga *haha PR banget ini*

Baiklah, selamat menjaga kesehatan, sebuah nikmat yang luar biasa dari Allah 🙂

Advertisements

5 thoughts on “Cek Kesehatan

  1. Assalamualaikuuum Heniiing.. hehehe.. fithri nih.. lagi nyari dokter tht buat bocah eh nyampe ke sini.. baru tau kalo Hening pernah kolesterol, hehe *toss* mudah2an Hening sehat terus yaaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s