Tahfidz Intensif Daarul Quran :)

Pagi itu sekitar jam 6 pagi saya yang membawa gembolan tas besar lari2an di stasiun Bogor, mengejar kereta jam 6.02 ke Jatinegara. Huff.. alhamdulillah, bisa masuk ke kereta dan berdiri manis (abisnya gak bisa duduk manis) di gerbong paling akhir. Beberapa detik kemudian, pintu menutup dan kereta pun berangkat.

Hari itu adalah hari yang saya nantikan sejak berhari-hari lalu. Pagi itu saya memulai perjalanan mendebarkan! Huehehe.. i was excited! Untuk pertama kalinya, saya akan pergi ke pesantren tahfidz Daarul Quran di Ketapang, Tangerang untuk mengikuti tahfidz intensif selama seminggu di sana. Jadi hari itu rencananya saya transit di stasiun Duri, kemudian naik kereta arah Tangerang lalu turun di stasiun Kalideres.

Sekitar pukul 7.30 saya sampai di stasiun Duri. Setelah turun dari kereta, saya mengikuti para commuter yang juga turun di stasiun tersebut, menunggu kereta lewat untuk menyebrang ke jalur satunya. Di jalur itulah saya menunggu kereta arah Tangerang. Namun sayang, ternyata sedang ada masalah aliran listrik atas, sehingga kereta belum beroperasi. Wah, alamat nunggu lama di stasiun Duri. Mau naik angkutan lain, saya sama sekali buta daerah situ. Ya udah lah, nunggu aja.. saya duduk di atas tas pakaian yang saya bawa, lalu tilawah aja. Meski cemas rasanya, membayangkan akan datang sangat siang ke Daarul Quran, padahal tahfidz intensifnya akan dibuka pukul 8 oleh ustadz Yusuf Mansur. Ya udah akhirnya saya SMS panitia dan menjelaskan keadaannya.

Setelah kurang lebih satu jam menunggu, banyak orang yang jalan kaki dari arah Tangerang. Ealaah.. itu orang2 katanya pada jalan kaki dari stasiun berikutnya. Karena pada ngejar kereta ke arah Manggarai. Haah.. udah pasrah aja, sambil berdoa semoga bisa sampai ke tujuan. Eh beberapa saat kemudian, keretanya datang! Entahlah sepertinya ada kereta yang mogok, jadinya didorong oleh kereta lain. Setelah semua penumpang turun, akhirnya kereta yang tadi mendorong itu siap menangkut penumpang ke Tangerang. Yay! Here we go! Deg2an karena baru pertama kalinya..haha.

Setelah kurang lebih 15 menit, turunlah saya di stasiun Kalideres. Begitu lihat Bapak2 ojek, langsung naik aja, soalnya gak ngerti jalur angkot. Saya bilang aja, mau ke pesantren Darul Quran-nya Yusuf Mansur, tp yang asrama Ar Rahman sebelah masjid Baitul Amin. Bapaknya minta 15ribu, yowes setuju aja. Setelah jalan beberapa membelah perkampungan, berhentilah bapak ojeknya, katanya sih udah sampai di pesantrennya. Saya turun dan bayar. Ini bener masjid Baitul Amin Pak? Memang ada masjid di situ. Bapaknya iya2 aja terus dia pergi. Pas saya tanya santri dan satpam di situ, ternyata tempat tahfidz intensifnya bukan di situ..hahahah, tapi masih jalan lagiii. Hah ya udah, karena ojeknya udah pergi, jadilah saya jalan kaki membawa gembolan ke arah yang ditunjukkan Pak Satpam. Setelah setengah jalan, Pak Satpam nyamperin sambil bawa motor, ikut saya aja mbak, katanya. Hooo ya udah ngikut ajalah, padahal kayaknya udah dekat.

Daaan.. akhirnya sampailah saya di asrama Ar Rahman, tempat tahfidz intensif diadakan. Masuk ke dalam aula, celingak celinguk, yah.. acara pembukaan pasti udah selesai. Orang2nya lagi pada duduk2. Kemudian saya menghampiri panitia, menyerahkan bukti daftar, dsb, sampai akhirnya saya dikasih goodie bag dan diantar ke tempat menginap yang berupa kasur2 digelar di ruangan besar. Pertama datang, belum juga kenalan sama tetangga kamar, eh saya nyenggol orang yang lagi bikin minum, airnya tumpaaah..huahahah. ampun mbak. Yowes, setelah sesi elap mengelap, kita tinggalkan kamar dan move on ke aula untuk acara berikutnya.

santriintensif2

Tibalah saya dan semua peserta acara di inti acara, yaitu menghafal Quran. Juz yang dihafal adalah juz 15, bertepatan dengan mulainya surat Al Isra. Metode menghafalnya begini: kami di aula bersama2 mendengarkan murattal Syaikh Saad Al Ghamidi sambil masing2 membaca dari mushaf. Bacanya langsung satu halaman full, diulang sebanyak 30 kali. Di sesi pertama itu saya ragu bisa hafal, dan ternyata memang belum hafal. Saya juga merasa kesulitan untuk menghafal langsung sehalaman. Sesi menghafal itu diulang lagi pada sore dan malam harinya. Jadi jadwal menghafal itu selama 1,5 jam dimulai pada jam 8, 10, 16.30, dan 20.00. Sedangkan siang hari adalah waktu untuk murajaah pribadi. Meski awalnya kesulitan, ternyata setelah sehari-2 hari bisa lho langsung hafal satu halaman. Itu WOOOOW banget buat saya!

santriintensif3

Malam harinya, yang harusnya sesi menghafal lagi, di hari pertama itu diisi dengan taujih dari ustadz Yusuf Mansur, dan ada putrinya juga, Wirda. Yaay, asik! Setelah itu ternyata ada 2 orang Arab yang hadir, ternyata mereka pengajar di Daarul Quran. Saya ingat di Traveler with The Quran, ustadz Yusuf Mansur memang mendatangkan guru2 langsung dari jazirah Arab untuk mengajarkan pelafalan huruf Arab yang benar bagi anak2 pesantren. Ustadz Arabnya ada yg kocak banget, gahul abis udah bisa ngomong “super sekali” ala salah satu motivator kenamaan Indonesia. Terus waktu mendengarkan bacaan seorang peserta yang bagus, dia bilang “Ustadz Khalid, ustadz Khalid, umroh..umroh..”. Maksudnya adalah itu peserta harusnya dikasih hadiah umroh πŸ˜€ Oia, ustadz Khalid adalah ketua panitia tahfidz intensif.

Keesokan harinya kami bangun sekitar jam 3 untuk shalat tahajud. Saat itu juga diputarkan murattal Al Isra dari Syaikh Al Ghamidi yang baru kami hafalkan, jadi bisa sambil mengulang. Shalat subuh berjamaah di aula dipimpin oleh ustadz, kemudian setelah itu masuk ke sesi hafalan hadits. Sepertinya ustadznya mengajar seperti ia mengajar ke murid2nya di pesantren. Seru sih, jadi berasa anak pesantren πŸ˜‰

santriintensif1.jpg

Ba’da subuh, kami jalan ke pesantren tahfidz Daarul Quran. Di lapangannya, kami olahraga dipimpin guru di sana. Kemudian bebas jalan2 di dalam pesantrennya. Setelah itu pulang, bersih2, makan, dan mulai lagi rutinitas tahfidz seperti kemarin. Sore atau malam hari biasanya diisi dengan setoran hafalan ke ustadz. Setiap habis setoran saya biasanya nanya ke ustadznya, gimana cerita beliau menghafal. Ada ustadz muda (kayaknya baru lulus SMA) yang menghafalnya saat kelas 1-5 SD, ada ustadz yg hafal dalam 1,5 tahun dan melancarkan dalam 1,5 tahun. Kata beliau, kalau sudah lancar, murajaah sehari sejuz juga cukup. Kalau untuk orang yang bekerja, mungkin gak usah banyak2 menghafalnya, yang penting konsisten.

santriintensif5

Oh ya, saya senang kalau setoran ke ustadz Muhaimin, soalnya beliau teliti sekali. Selama ini saya pikir bacaan saya oke2 aja, ternyata beliau koreksi sampai ke bacaan ro tafkhim dan pengucapan qof saya yang gak konsisten, pengucapan “su” pada “rosulu” yang harusnya dikembalikan ke makhroj huruf “sin” (saya baru nyadar kalau saya bacanya seperti “shod”), dll.

santriintensif4

Alhamdulillah, saya merasa beruntung sekali bisa ikutan tahfidz intensif angkatan pertama ini :’) Bener2 gak rugi cuti kerja dan meninggalkan rutinitas untuk sementara. Suasana di sana kondusif dan menyenangkan banget, berasa terjaga banget. Senang bisa bertemu teman2 sesama peserta yang luar biasa.. ada yang udah lanjut usia, sampai ada yang anak2 SD. Adik2 SD yang luar biasa sekali, udah terbiasa shalat 5 waktu, dhuha, dan tahajud (ortunya keren ya!).

Bonusnya adalah sering ketemu ustadz YM! Hahaha.. Bahkan waktu saya menyepi untuk menghafal di masjid, saya ketemu beliau. Saat itu masjid sepi, di pelataran hanya ada saya yang menyender ke tiang, dan teman saya di tiang satunya lagi. Gak sengaja mata saya tertuju ke mobil yang baru parkir di sebelah masjid, dan ngeliat orang yang baru turun, kok seperti ustadz YM. Ah mungkin dia ada urusan ke mana gitu. Eh, taunya dia masuk lewat pintu samping masjid, yang tepat banget berada di depan saya! Ternyata beliau mau ke masjid. Karena lewat pintu itu, jadi masuk masjidnya pun melewati tempat saya duduk. Beliau salam, lalu menanyakan udah sampai mana hafalannya πŸ˜€

Hari Sabtu, beliau mengisi sesi tausiyah lagi. Luar biasa banget hari Sabtu pagi itu mengharu biru bangeeeeet! Ustadz YM membuka ceramahnya dengan ini: “Saya baru ngamalin satu aja ajaran dari Quran, yaitu sedekah, hidup saya udah luar biasa banget”. Terus beliau cerita2 tentang keajaiban sedekah. Terus saya lupa bahas apa, tapi beliau cerita tentang surga dan kenikmatan melihat Allah nanti di sana. Saya tiba2 nangis setelah beliau cerita tentang itu. Padahal saya udah pernah dengar sebelumnya. Tapi pas dengar pagi itu kok jadi gimana gitu ya..

Terus ada sesi tanya jawab. Salah satunya teman sekamar saya nanya. Sebelumnya saya pernah mendengar cerita dari teman saya ini, bagaimana dia kerja keras mengumpulkan uang untuk bekal ke tahfidz intensif ini, bagaimana dia meninggalkan pekerjaannya, dan minta izin ke ibunya di saat ibunya pgn dia nikah dulu lah ya. Dia awalnya mau daftar tahfidz intensif yang 2 bulan, tapi ternyata diubah adanya yang seminggu aja. Padahal dia udah pamit untuk yang 2 bulan, udah ninggalin kerjaan untuk ikut yang 2 bulan itu. Hari itu dia menyampaikan ke ust YM tentang kondisinya, juga tentang awal dia menghafal Quran itu karena sering banget bermimpi disuruh menghafal. Nah hari itu kayak jadi jawaban banget buat dia.. ust YM bilang, “Lid (manggil ustadz Khalid) yang kayak begini tolong didata, untuk ngajar aja di shighar putri (pesantren putri SD). Udah mbak kerja sama saya aja, ngajar di pesantren putri, bisa sambil menghafal juga. Kalo gak salah ada guru ikhwan yang blm nikah juga” (yang terakhir sambil bercanda bilangnya) πŸ˜€ Uh, terharu banget pas itu :’)

Terus ust YM minta peserta berdoa masing2. Terus kemudian cari temen2, jadi saling menyampaikan doa untuk kemudian didoakan sama temannya. Karena saya gak dapet temen, jadinya bertiga deh.. Ah, saat itu.. mbrebes mili.. entah kenapa yang paling saya inginkan saat itu adalah bisa melihat Allah di surga. Mau banget.. Pengen liat Allah di surga.. bareng2 sama keluarga, sama temen2 tahfidz intensif, sama saudara2 muslim :’) Kemudian tentu saja pengen jadi hafidzah, pengen nikah, dan jadi org yg bermanfaat buat umat (yg baca sekalian doain yaa..hahaha). 2 orang teman saya, yg 1 pgn jadi dokter yg hafidzah, yg 1 lg pgn jd hafidzah dan dpt suami yg baik..soalnya sebelumnya pernah menikah tp pisah 😦 Aamiin.. semoga terkabul semuanya!

Ustadz YM kemudian menyampaikan bahwa target dari tahfidz intensif ini bukan hanya belajar menghafal, tapi gimana biar kami juga bisa mengajak orang lain menghafal dan atau memfasilitasi orang untuk menghafal. Makanya kami dikasih proyek untuk membangun rumah tahfidz di depan UIN Jakarta. Keperluan dananya kalau gak salah 3 milyar. Jadi rumah tahfidz ini insya Allah akan jadi monumen kami, peserta tahfidz intensif angkatan pertama. Yoshh..semangat! Hari itu ustadz YM juga mengundang kami untuk makan malam di rumahnya hari Ahad nanti. Yeaay!

Sesi makan malam di rumah ustadz YM ramee sekali. Saya salut deh, gimana dia benar2 membuka rumahnya untuk para peserta, sampai boleh masuk ke dalamnya. Menunya sederhana, ada semur telor dan tekwan, dan beberapa menu penutup. Tapi suasananya menyenangkan. Bisa ketemu sama istrinya, anak2nya. Dan saya ngeliat Dr. Bilal Philips juga! Amazed banget waktu lihat beliau di sana. Belakangan saya baru tau kalo ternyata Dr. Bilal Philips adalah pengurus rumah tahfidz DQ di Kanada. Masya Allah πŸ™‚

santriintensif6

Dan begitulah.. Ahad malam itu, saat besok harusnya semua peserta pulang, saya malah merasa gak mau pulang. Menyenangkan sekali di sana, berkesan sekali. Sungguh :’) Semoga Allah terus memberkahi ustadz Yusuf Mansur dan keluarganya, para asatidz Daarul Quran, para santri, dan semua orang yang terlibat dalam khadimul Quran..aamiin. Tahfidz intensif angkatan pertama ini ditutup tanggal 30 Desember dengan sebuah taujih motivasi dari ustadz Hendra Irawan. Kata penutup beliau, “kita bertemu lagi dalam doa2 kita” :’) Ah iya.. benar.. sekarang kalau kangen saya berdoa aja. Mendoakan Daarul Quran dan seisinya, dan teman2 tahfidz intensif dimanapun berada. Semoga nanti kita sama2 bisa melihat Allah di surga. Allahu yubaarik fiikum :’)

Advertisements

43 thoughts on “Tahfidz Intensif Daarul Quran :)

  1. hanadoank says:

    aaaaa… aamiin :”’)

    merinding hening, pengen ih ikutan. infonya dimana ya? ada yg 2 bulan gt? link please..:D

    kita bertemu lagi dalam doa2 kita πŸ˜€

  2. Shanti says:

    henhen..
    aamiin aamiin buat doa2 lu πŸ™‚

    gw jadi pengen juga menuju ke sana.. kalo al hijr buka kelas tahsin lagi tolong kabarin gw ya.

    makasih πŸ™‚

  3. […] ustadz Yusuf Mansur di Tahfidz Intensif Daarul Quran, 24 Desember […]

  4. Icha SF says:

    masyaallah Teteh, sampe nangis bacanya T__T
    yang lain udah berlari untuk semakin dekat dengan alquran, aku masih belajar jalan aja, hiks T___T

  5. subhannallah teh hening, aku jd pengen ikutan juga T_T. Kapan kira2 ada lagi ya teh??

  6. […] Kamis-Jum’at lalu saya berkesempatan mengunjungi pesantren sighor putri ini. Teman tahfidz intensif saya ada yang stay di sini, jadi saya sekalian aja main ke sana. Di pesantren ini ada sekitar 60 […]

  7. Gianita Ferzina says:

    Ka, kalau ada informasi tentang tahfidz intensif lagi, tolong d share yaa, saya sangat tertarik untuk gabung πŸ™‚
    Apakah kaka akan ikut lagi tahfidz intensif ini ?:)

  8. Aslmkm,mbak Hening,saya boleh ambil foto pesantren tahfidznya? Johan-Fib 2006.

  9. meliza says:

    saya waktu itu juga ikut tahfidz intensif mbaa .. lagi googling gak sengaja nemu catatan ini . hihihihi sukaaa sama tulisan nya

  10. Debby Sahara says:

    Assalamu’alaikum.. teh, maaf kalau acara seperti itu dapat infonya darimana? terima kasih..

  11. ekabatik says:

    Gimana sihh mbak cara ikutan tahfidz intensif itu??

  12. Fauziah says:

    seneng saya bacanya, mbak. haru juga.. pengen banget bisa ngafalin qur’an bareng2 saudara baru. saling mendoakan, ya :’)

  13. sitifathimah azzahra says:

    kak bayar pesantren intensifnya brpa ?

  14. Mas Fat says:

    Assalammualaikum … mba Ijin copas ya … bagus banget cerita-nya … insya Allah manfaat buat kami … Wasalammualaikum

  15. Mahrizal says:

    Menarik mba pengalamannya
    jadi pingin ke sana saya

  16. rosinah says:

    terharu banget bacanya… semoga bisa ikut & bisa menghafal juga

  17. Mbak hening, kira2 ada program hafalan buat 3 harian ga ya. memanfaatkan waktu 3 hari liburan saya. ga ngejar target hafalan harus berapa dalam 3 hari tsb namun ingin nyontek tekniknya aja biar bisa saya praktikkan diluar sana. kalo ada info tsb bagi2 ya mbak ke kurniachev@gmail.com. Sukses dan terimakasih atas postingannya.

    • heningsept says:

      kalau nanti ada tahfizh intensif, ikutan aja.. ambil 3 hari yg bs itu. infonya jangan tanya ke saya ya..saya jg blm tentu update..hehe. pantengin aja twitternya ust Yusuf Mansur πŸ™‚

  18. yemafis says:

    mbk program tahfiz nya maren dftar nya gimana?

  19. chaca says:

    sekarang ada lagi ini tahfidz intensif , buat umum , tgl 30 31 desember – 1 januari 2016, cuman 3 hari memang, untuk umum pendaftaran nya masih buka, tapi buat level kids , sudah full πŸ™‚ , yg mau daftar mongoo , bisa telp ke : (021)73453000

  20. Hanny silvia says:

    Assalamualaikum. boleh minta contactnya mbaa??inshaaAllah ana mau ikutan biar ada temen hehe

  21. jd kepengen ikutan mba..

  22. rano yuliono says:

    subhanallah.. aku jd malu sama diri sendiri.. ketika yg lain udh smpe beberapa langkah kearah kebaikan.. eh akumah baru bisa ngebayangin aja…bisa kumpul bareng bareng saudara saudara baru di taman surganya Allah,, sukses selalu buat ka hening dan saudara smua.. juga buat daarul quran, ustd yusuf mansur dan segenap rekan semua yg ada di daarul quran.. doain aku juga secepatnya mau gabung.

  23. Qurratul says:

    klo misalkan hasil hafalannya ga sesuai target gimana(ga nyampe 30juz) ?

  24. Assalamu’alaikum teteh, salam kenal sy Nira. Teh, boleh minta nama FB teteh? Sy ingin ada yg ditanyakan mengenai agenda ini, terutama dlm hal biaya. Sy ingin ikutan acara seperti ini Teh. Mohon dijawab ya Teh, trm ksh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s