Mengajar :D

Haii teman2 pembaca setia blog sayah! *emang ada?*

Kali ini saya mau menceritakan pengalaman saya Ahad kemarin. Pengalaman apakah ituuu? Yak, saya ngajar tahsin sodara2!!! Jadi kan saya teh sampai sekarang masih ngaji ya di halaqah Qur’an masjid Al Hijri Bogor. Teruus.. tiba2 di akhir semester lalu terpikir pengen ngajar tahsin. Eh bukan pengen kali yah, tapi ngarep. Soalnya pasca ujian tahfizh saya, ustadznya nanya saya ada waktu kosong gak hari Ahad. Terus saya bilang aja, bahwa saya ada agenda ini itu. Eh habis itu saya malah kepikiran jangan2 ustadznya mau nyuruh saya ngajar tahsin? *Terus saya jadi ngarep gitu hahahaha* Tapi, semester itu kemudian berakhir, masuk ke semester baru, dan saya nggak dikontak buat ngajar tuh. Jadi ya sudahlah ya. Meskipun tetap ngarep sampai berdoa segala pengen ngajar di semester itu. *gak tau saya ge kenapa*

Allah memang Maha Mengabulkan do’a.. Setelah semester baru berjalan sebulanan, suatu malam saya malah disms pembimbing tahfizh saya yang meminta saya ngajar keesokan harinya. WHAT? Terus saya bilang kalo besok gak bisa, tapi pekan2 berikutnya insya Allah bisa.. Daaan… jreng jreng.. jadilah saya ngajar -_- Kenapa emotnya begituu karena entah kenapa saya malah gak senang. Mungkin karena interaksi saya dengan Qur’an sedang pas2an.. jadinya khawatir gak bisa ngajar dengan benar.

Oh ya, kenapa saya jadi bisa ngajar, karena ada guru yang mengundurkan diri sehingga terjadi pertukaran guru-kelompok, dan akhirnya saya lah yang mengisi kelompok tahsin 1. HUAAA.. saya minder, grogi, dan sebagainyaa.. Ngajar ibu2, mahmud (mamah muda) yang membawa bayiii.. aaaa saya yang ababil inii?? Saya terbiasa ngajar anak SMA/kuliahan dengan bahasa seenak saya dan ngomong cepat. Jadi benar2 harus menemukan cara gimana enaknya ngajar kelompok dengan rentang usia berbeda2 ini (mulai dr anak kls 5 SD sampe ibu2) dan jumlahnya cukup banyak, 10an. Terus saya merasa minder dan alay sendiri dibanding guru2 lainnya yang anggun dan berwibawa hahahaha XD

Tapi alhamdulillah.. saya merasa episode ini luar biasa banget. Karena dengan cara ini saya jadi “terpaksa” memantaskan diri, terutama dengan memperbaiki dan meningkatkan interaksi saya sama Qur’an. Kalo nggak ada episode ini, entah kapan saya akan mulai memperbaikinya. Jadi, alhamdulillah disyukuri aja, sambil terus baca2, berusaha, cari motivasi, semangat, jeeeung sajabana untuk bisa memantaskan diri dengan “pekerjaan” ini.

Dari dulu saya percaya dengan yang namanya barakah karena berinteraksi dengan Qur’an. Awalnya saya baca Qur’an terbata2, kemudian hanya belajar membaca dengan benar. Berlanjut lagi ke menghafal (dulu mah boro2 kepikiran menghafal Qur’an). Kemudian memahami dan menjadikan Qur’an sebagai inspirasi hidup (ini terutama sekali berawal dari ngedengerin Aa Nouman). Dan sekarang mengajarkan (baca) Qur’an.

Kebaikan yang satu menimbulkan kebaikan2 lainnya, berkali2 lipat, di luar dugaan. Begitulah barakah dari amal shalih (kata Aa Nouman). Jadi sekarang, kalau ada peluang dalam kebaikan, apalagi terkait Qur’an, ambillah. Jangan tunda2. Dan lihatlah bagaimana kebaikan lain terus bertumbuh, berlipat ganda 🙂

Advertisements

2 thoughts on “Mengajar :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s