Proposal Tesis

Oukey, sekarang saya mau cerita tentang proposal tesis. Buat kamu yang nyasar ke sini gegara googling kaidah2 penulisan proposal tesis, kamu boleh tutup blog ini, karena saya bukan mau ngomongin teknis penyusunannya, hehe.

Proposal tesis adalah salah satu mata kuliah yang saya ambil di semester 2 ini, bobotnya 2 SKS. Sama seperti kuliah lainnya, rentangnya satu semester, jadi selama itu mahasiswa bisa cari2 topik tesisnya. Sebenarnyaaa.. saya udah punya rencana topik dari semester 1. Udah ubek2 cari2 bahan, bahkan pas liburan semester kemarin bertekad untuk baca2 dan mulai nyusun draft. Tapi apa daya.. dadah babay semua. Masalahnya, ini mungkin satu poin penting yang saya lupakan, ga ada pembimbingnya. Dulu saya mikirnya, mau bikin draft yang lumayan ada bentuknya dulu lah, baru datengin pembimbing. Tapi yaa ternyata i was going nowhere. Dudulnya lagi, saya gak ngomong2 ke pembimbing yang saya incer karena gak pede. Karena dosen ybs sangat pinter sekali, nanti saya kebanting men. *alasan macam apa ini* *ada alasan lain sebenarnya*

Akhirnya, liburan semester berakhir tanpa progress.. dan semester 2 berjalan dan progress proposal tesis pun masih nihil. Menjelang tengah semester saya malah berpaling topik dari yang saya pengenin. Gara2nya ya ituuu.. gara2 semua dipikirin sendiri, jadi mikirnya, “duh, apalagi ya yang mau gw kerjain di topik ini, jadi ga jelas nih gw mau ngapainnya”. Akhirnya, karena di suatu mata kuliah saya presentasi tentang sebuah topik dan kata dosennya, “kamu mau gak ngambil topik ini buat tesis?”. Terus saya mau aja karena eh karenaa daripada gak jelas dengan topik yang saya mau itu. Padahal, topik di kelas ini tuh bukan minat saya banget. Dan dulu aja pas S1 ga pernah ngambil kuliah dasarnya. Jadi ini ngambil kuliah lanjutnya pas S2 aja masih ngawang gitu. Tapi saya pikir, masih bisa dikejar.

Hari demi hari berlalu, saya pun mencoba memahami si calon topik tesis. Tapi makin lama saya makin pusing T_T Kok susah amat yak. Dan parahnya, gak minat ke situ.. jadinya galau bin bimbang, terusin gak yaaa… Mikir mikir mikir, akhirnya saya putuskan untuk ganti topik dan pembimbing! Akhirnya saya beranikan diri ngomong ke pembimbing yang emang saya incer dari awal itu. Anyway, itu sekitar sebulan lebih 2 or 3 minggu sebelum deadline proposal tesis. Saya juga ngomongnya yang, “emm saya tau ini mungkin telat, tapi masih bisa gak kalo saya bimbingan proposal tesis sama Bapak?”. Dan beliau bilang, “saya sih senang2 aja membimbing, dan kalau bilang telat, menurut saya sih ngga. Apalagi kalau udah ada topiknya”. yeaaay, alhamdulillah. Ternyata dosen ini pun menawarkan topik, tapi saya bilang saya juga kepikiran sebuah topik. Lalu karena dosen ini ada janji sama orang, pembicaraan topik ini jadi ditunda… sampai 2 minggu kemudian.

Sampailah pada sebulan+seminggu sebelum deadline. Saya bimbingan lagi sama dosen pembimbing, nentuin topiknya mau apa. Karena kalo topik saya belum jelas mau ngapainnya, akhirnya pake topik yang ditawarkan dosen. Pertama dijelasin topik itu… wew.. ini apaan yak. Lumayan familiar sih, tapi pake metode yang gak familiar. Jadilah seminggu ke depan saya disuruh baca2 paper terkait.

Minggu depannya, saya datang masih dengan ke-blank-an. Baca2 dan nulis sedikit ttg paper yang dipelajari sih, tapi tetap aja masih blank. Haduh, rasanya kelu banget kalo ditanya, apa yang udah dipelajari. Akhirnya dikasih clue lagi, paper seperti apa yang harus dibaca. Karena yang saya pelajari itu sepertinya masih terlalu umum sifatnya.

Di fase ini ya sodara2.. di fase ini tuh bener2 gak mudah. Pertama, ragu bisa gak ya selesai dalam sebulan, apa nyerah aja dan nunda proposal jadi semester depan dengan topik yang saya inginkan? Kedua, ngerasa bodoh banget dalam topik ini dan khawatir bisa gak yaa. Kayak orang mau nyemplung kolam tapi takut.. takut basah, takut nyemplung. Huaah.. tapi pasrah aja dah, jalanin yang ada sambil minta, bergantung, berharap ke Allah. Yah, saya emang bodoh dan mungkin gak bisa. Tapi Allah mampu membuat saya bisa.

Pertemuan berikutnya, kalo diskusi kadang saya masih belum terlalu nyambung. Masih ngawang dan bingung gitu. Terus, beliau nyuruh bikin draft awal, mulai nulis. Yah, mau gimana lagi, waktunya 3 minggu lagi. Seinget saya, nulis dan submit draft itu 3 iterasi. Yang pertama, masih banyak bolong2nya gpp. Di tahap ini baru jelas yang mau dibikin itu apa. Yang kedua, udah ada metodologinya tapi saya makenya yang ribet, jadi harus diubah. Nah di iterasi kedua atau seminggu sebelum deadline ini baru nemu metodologi yang pas dan sesuai sama yang saya bayangin juga sebelumnya. Jadi, kurang lebih di seminggu sebelum deadline ini saya baru merasa sreg dan ga ngawang mau ngapain sebenarnya :p Akhirnya, iterasi terakhir nulis, jumlah halaman nambah hampir setengahnya.

Di detik2 terakhir itu justru saya baru menikmati menyusun si proposal tesis. Kenapa ya? Mungkin karena sebelumnya belum jelas betul, atau saya yang kurang paham. Tapi ada insight tentang belajar yang saya twit di hari saya menikmati nulis proposal tesis itu:

  • Belajar itu, min azh-zhulumati ila an-nuur. Dari gelap ke cahaya. Di fase gelap itu, kadang ada takut/khawatir ga bisa, pusing, bete, dsb
  • Makanya ternyata perlu sabar jg dalam belajar. Sabar dlm ketidakmengertian & ketidakjelasan, sabar usaha terus, sabar kl blm ngerti2 jg
  • Dan ternyata, hasil emg dtg dr Allah. Sama kayak rumus ngajarin qur’an ke anak ala Bu Sarmini. Bkn kt yg nentuin si anak bisanya kapan
  • Bukan kita yg nentuin bisanya kapan, pahamnya kapan. Bisa jd sejam, sehari, seminggu, sebulan, terserah Allah. Yg penting trs belajar

Ya, mungkin itu insight pentingnya, bahwa pemahaman itu juga dari Allah. Di fase gelap itu emang ga enak banget rasanya, gak jelas dan sebagainya, tapi kalo kita gak nyerah, insya Allah nanti bisa lihat cahaya.

Akhirnya, di hari pengumpulan proposal tesis itu saya lega dan senang banget. Saya bisa melakukan sesuatu yang tadinya saya pikir saya gak bisa. Saya belajar dan berusaha untuk mencapai suatu hal, dan rasanya menyenangkan! Benarlah Imam Syafi’i, “Berlelah-lelahlah, manisnya hidup terasa setelah lelah berjuang.”

Advertisements

9 thoughts on “Proposal Tesis

  1. Aditya Yoga says:

    Menyimak, semoga dapat mengambil pelajaran juga 😉

  2. jtxtop says:

    Terima kasih atas konten dan info yg menarik dan menginspirasi….thk u

  3. Lika says:

    semangat kak o(^U^)o

  4. zakiah says:

    search di google “blank mikirin tesis” nemu tulisan ini. gue bgttt dan tertanyata bukan gue aja hehe. thx pencerahannya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s