Ang Ciu!

Ampun dah benda satu itu.. Bikin trauma.. Jadi ceritanya, entah bagaimana saya menganggap bahwa sebuah restoran di Margonda Depok itu sudah halal. Sebutlah namanya mie ayam berkat. Masakannya enak, jadi saya cukup sering beli makanan di sana. Sampai suatu hari saya ke sana dan memesan mie goreng plus fu yung hai. Saat makanan siap dibawa pulang dan saya sedang membayar, saya nanya ke ke ibu2 di kasirnya. Ibu ini sepertinya termasuk pemilik restorannya.

Saya: Bu, restoran ini udah dapat sertifikat halal MUI belum ya?
Ibu Kasir: Oh, kalo sertifikat sih belum ya.. Tapi kita halal kok, soalnya nggak pake b2 (babi maksudnya)
Saya: Kalau arak pake nggak Bu?
Ibu Kasir: Oh, iya.. pake.. Pake ang ciu.
Saya: Ang ciu-nya dipake di masakan apa aja Bu? Kalo mie pake ga?
Ibu Kasir: Yang tumis2.. mie sih enggak ya, cuma kecap asin aja..
Saya: oh gitu ya.. *dgn muka ragu
Ibu Kasir: Hmm.. ya abisnya gimana ya.. di sini kan emang Chinese food.. Kita juga beda keyakinan, jadi saya gak tau halal itu gimana.
Saya: Coba cari2 aja Bu cara ngajuin sertifikat halal ke MUI..

Terus sepanjang jalan dari resto itu ke rumah saya mikir.. dan nanya2 di Twitter, memastikan keharaman ang ciu dan apa yang harus dilakukan kalau udah terlanjur beli makanan yg syubhat (gak jelas halal haramnya).

Tentang keharaman ang ciu atau arak masak lainnya, bisa cek tulisan ini:

Jenis arak yang digunakan dalam berbagai masakan itu bermacam-macam ada arak putih (Pek Be Ciu), arak merah, arak putih (Ang Ciu), arak mie (Kue Lo Ciu), Arak gentong, dan lain-lain. Produsenya pun beragam, ada yang diimpor dari Cina, Jepang, Singapura bahkan banyak pula buatan lokal dengan menggunakan perasan tape ketan yang difermentasi lanjut (anggur tape). Penggunaan arak ini pun beragam, mulai dari restoran besar, restoran kecil bahkan warung-warung tenda yang buka di pinggir jalan.

Keberadaan arak ini masih jarang diketahui oleh masyarakat. Sementara itu ada kesalahan pemahaman di kalangan pengusaha atau juru masak yang tidak menganggap arak sebagai sesuatu yang haram. Kalau tentang daging babi, mungkin sudah cukup dipahami berbagai kalangan bahwa masakan itu dilarang bagi kaum muslim. Meskipun ada sebagian masyarakat yang melanggarnya, tetapi kebanyakan pengelola restoran tahu bahwa hal itu tidak boleh dijual untuk orang muslim.

Lain halnya dengan arak. Sebagian besar kalangan pengelola restoran tidak menganggap bahan masakan itu haram hukumnya. Apalagi dalam proses pemasakannnya arak tersebut sudah menguap dan hilang. Sehingga anggapan itu menyebabkan mereka tidak merasa bersalah ketika menghidangkan masakan itu kepada konsumen muslim.

Anggapan itu tentu saja perlu diluruskan karena dalam Islam hukum mengenai arak atau khamr ini sudah cukup jelas, yaitu haram. Bukan saja mengkonsumsinya tetapi juga memproduksinya, mengedarkannya, menggunakan manfaatnya, bahkan menolong orang untuk memanfaatkannya. Nah, ini tentunya menjadi peringatan bagi kita semua agar lebih berhati-hati dalam membeli masakan, sekaligus juga menjadi perhatian bagi para pengelola restoran yang menjual produknya kepada masyarakat umum agar tidak menggunakan arak tersebut.

Meskipun si Ibu bilang bahwa mie goreng yang saya beli nggak pake ang ciu, tetep aja khawatir. Terus nemu tulisan di suatu blog yang menceritakan pengalaman serupa. Sayang, saya lupa linknya dan lupa waktu search keywordnya apa. Jadi, dia beli seafood pinggir jalan dan baru menyadari ternyata masaknya pake ang ciu. Yang dia lakukan adalah membuang makanan itu ke tong sampah, katanya semoga aja ada kucing lapar yg makan makanan itu. “Lebih baik kehilangan uang 30.000 daripada saya memberi makanan haram ke anak istri saya”, gitu katanya. Tapi di satu sisi kan mubazir? Wallahu a’lam, kalo gak salah saya pernah baca di mana gitu, ktnya makanan haram itu nggak baik utk siapa aja (manusia). Tapi saya jg blm nemu jawaban pasti nih baiknya gimana kalo menemui kasus ‘terlanjur’ atau dikasih sama orang lain.

Masalah ang ciu ini juga dialami teman saya yang share ceritanya di Twitter:

Baru beres makan di pecel ayam,pas bayar, nanya:”tumis2nya make angciu?” dan dijawab:”iyah make” -___-“. Kliatanya hampir semua wr.tenda,klo gk semua, mk angciu deh utk tumis2nya. T.T | @andhikahs

Abang kwetiau deket kosan ternyata pake angciu. Baru pertama kali beli,alhamdulillah validate dulu. #save body from the harams | @tina_purbawati

Nah, cerita selanjutnya… terjadi sekarang ini. Kantor saya itu, kalau ada yang ulang tahun hampir selalu ada makan2 dan sering sekali pesan makannya di mie ayam berkat. Dan kejadian hari ini ada yang ultah. Untungnya, saya denger kabar itu kemarin, dan ternyata makanannya udah dipesan. Awalnya saya mikir, ah kalo gitu saya gak makan aja besok. Saya makannya yang bukan dari resto itu aja (biasanya ada menu tambahan). Eh tapi alhamdulillah tiba2 kepikiran, kenapa gak bilang aja untuk gak pake ang ciu? Itu lebih baik kan daripada membiarkan saudara2 Muslim saya di kantor makan masakan yang pake ang ciu. Akhirnya saya bilang ke Bude yang ngurusin pemesanan makanan ini. Tapi gak tau dia udah bilang ke restonya apa belum, akhirnya tadi pagi saya samperin restonya dan bilang tolong jangan pake ang ciu dan alat masaknya jangan yang bekas ang ciu. Mudah2an cukup aman untuk dikonsumsi..

Semoga yang membaca tulisan ini jadi lebih aware ya untuk jaga diri, pilih2 makanan yang masuk ke tubuh kita. Daripada tumbuh jadi daging haram, do’a gak diterima 40 hari. Jadi konsumen yang kritis. Soalnya sekarang resto2 atau bahkan warung tenda pinggir jalan bisa pasang logo halal sendiri, padahal pake ang ciu. Atau pasang sertifikat halal MUI, padahal udah expired (SH MUI hanya berlaku 2 tahun).

Cerita2 lain tentang halal awareness:

 

Advertisements

28 thoughts on “Ang Ciu!

  1. paling aman ya masak sendiri ya.. aq juga pernah nemu botol di warung yang ada tulisan china. Sempat khawatir juga. Pas q cek ke toko, ternyata itu kecap inggris dan ada sertifikat halal MUInya. Alhamdulillah… πŸ™‚

  2. Di itu juga, ning..
    Warung tenda yg sepanjang stasiun ui. Ati2 deh..rata2 pake ang ciu. Jadi susah ye kalo mau makan.. -.-‘

    • punteun,, yang manakah yang dimaksud? saya dulu beberapa kali makan di warung nasi goreng di stas.ui (peron jakarta) jaman kuliah. astaghfirullah..
      oia, kalo pake angciu itu, masakannya pasti berubah warna (kayak kecap) ato ga berubah sih? waktu itu saya pesan nasi goreng disana, dan warnanya ga terlalu coklat..
      terimakasih

  3. kak, alhamdulillah baca postingan ini di twitter πŸ˜€ btw, udh dikasitau ke pemilik mie ayam berkat kalo ang ciu itu haram? krn sulit bgt memastikan peralatan masak terbebas dr ang ciu. dan kasihan penjual sbnrnya ga tau itu haram…

    • angciu = arak = haram.
      tp jangan sampe jadi gak nyari tau dan berlindung di balik alasan “ga tau mah gpp”. belajar itu wajib lho..
      buat dosa tiap hari pun harus ditobatin biar ga numpuk terus dibalas di akhirat kelak πŸ™‚

  4. Share pengalaman yg sama, Sejak kasus restoran Sola**a (walau skrng sudah dapat sertifikat halal MUI), Setiap beli chinese food di tempat langganan jadi agak meragukan ke halalan nya, baik yg jual nya orang chinese atau yg lainnya, aku suka perhatikan ketika kokinya masak, bumbu2 nya terutama yg botolan kebanyakan tulisannya huruf chinese yang orang awam tidak bisa mengerti, jadi jangankan sertifikat mui, nama bahannya saja aku tidak tau. Jadi daripada ragu sekarang stop dulu deh makan chinesefood, sampai ada sertifikat halal dari MUI. Masih banyak makanan lain yg lebih jelas kehalalannya. Thanks.
    – the power of sharing –

  5. Mau makan aja kok repot. Saya yakin Anda semua tahu bahwa agama Islam berasal dari Negara Arab yg dulu pernah singgah di Aceh kali pertama dan menyebarkan agama tsb di Indonesia.
    Saya dulu juga Islam, setelah membaca banyak buku dan ttg agama2, saya mengerti bahwa agama adalah untuk meluruskan kita tetap di jalan yang benar. Menurut perspektif saya, apabila kita sudah tau bagaimana untuk tetap menjaga kelakuan kita selalu berada di jalan yg benar dan baik, Tuhan dan Allah tidak akan membiarkan Umatnya tersesat di jalan yg tidak benar, pasti kita akan selalu dijauhkan dari hal2 yg tidak kita inginkan dan didekatkan dng hal2 baik yg kita inginkan.
    Buat apa hidup dibikin repot dan saling menentang sana sini.
    Bagaimana jika Anda tiba2 ditugaskan atau berlibur ke daerah yg mayoritas penduduknya mengkonsumsi makanan mengandung babi? Tentu Anda masih repot mencari2 makanan yg tidak mengandung babi. Belum lagi dikejar waktu dan pekerjaan. Ok.., memang Anda harus setia dng agama Anda, dan pasti selalu ada jalan bagi Umat yg setia pada agama nya. Tetapi apabila justru menyulitkan diri Anda sendiri apalagi berimbas kepada org lain juga, pantaskah agama membikin Anda dan org sekitar ikut merasakan ego Anda? Bukannya agama dan Manusia harusnya senantiasa menjaga kita untuk hidup damai, rukun, dan sejahtera?

    • Betul lagipula semya makanan yg kita mkn jatohnya ke jambangan/toilet/septic tank…yg penting hati dan iman kita…makanan tdk menyelamatkan kita tidak membawa kita msk surga… punten

  6. Permisi kakek nenek semua….cucu mau numpang ngomong nih.

    Mau tanya…sudah pernah lihat YME?? Sudah pernah ngobrol sama Muhammad? sudah pernah ketemu Yesus? sudah pernah lihat Sang Yang Widi atau lainnya??
    Gue yakin elu pada belum pernah termasuk gue. Apa elu semua yakin bhw agama adalah berasal dari YME?? Susah bukti’innya broo….. gue rasa semua kitab itu tulisan manusia, sedangkan manusia banyak salahnya (namanya juga manusia). Tapi mungkin lebih bijak kalo kita sebut bahwa kitab adalah WAHYU YME setuju kaaaan…isinya menuntun kita pada jalan yang baik.
    Nah, karena agama itu isinya adalah “KEBAIKAN” maka kita yakin bahwa pastilah agama berasal pada YME,
    YME menciptakan semua yang ada dibumi BAIK dan BERMANFAAT adanya (manusia,binatang,tumbuhan dll). Dari semua ciptaanNya di bumi, yang paling otaknya cerdas adalah manusi. Nah manusia ini yang KEBLINGER. Ego nya gede ngelebihin kepalanya. Merasa paling baik dan benar. Inilah yang membuat manusia punya pandangan sendiri. Masa ada YME membenci ciptaannya sendiri (orang indonesia, orang eropa, binatang babi, binatang kucing, tanaman toge, tanaman wortel), itu semua kan ciptaanNya….weleh weleeehh…

    Perbuatan yang baik adalah tidak menyalah gunakan apa yang menjadi fungsi semestinya (kecuali narkoba dan sejenisnya yee). Misalnye pisau fungsinya utk motong sayur, ya jangan dipakai untuk bunuh. ANG CIU untuk penyedap masakan, ya jangan dibuat mabuk2an, beres.

    Note :
    Jangan berlebihan, segala yang berlebihan pasti kagak bae.
    Hidup mah gampang ajeee….yang penting hubungan dua garis harus dijaga dengan baik, horisontal (dgn sesama) vertikal (dgn YME). Amiiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s