simpanlah sampah…

… kalau belum nemu tempat sampah!

Setiap kali naik kereta (atau angkot), saya paling khawatir kalau orang di dekat saya mulai mengeluarkan makanan/minuman, atau tissu atau barang konsumsi lainnya yang berbungkus. Yang saya khawatirkan adalah, setelah mereka selesai makan atau minum atau menggunakan barang konsumsinya, bungkusnya akan dibuang ke mana? Seperti tadi pagi.. mbak-mbak yang duduk di sebelah kanan saya beli tissu. Terus beberapa saat kemudian saya perhatikan tangannya seperti habis menaruh sesuatu di bawah bangku kereta. Karena nggak yakin dia abis buang sampah sembarangan apa ngga, saya pikir udah entar aja deh kalo dia beneran buang sampah lagi baru saya ingetin. Soalnya dia masih makan dan make tissu (kemungkinan akan buang sampah lagi).

Terus gak lama kemudian ibu2 di sebelah kiri saya ngeluarin permen dari tasnya. Udah dag dig dug aja.. duh, kalo dia buang sampahnya sembarangan, gimana ya ngebilanginnya… Eh untung lah, setelah permen dimakan, dia masukin bungkus permen ke tasnya. Habis itu, rombongan ibu2 dan bocah2 kecil sebrang saya yang ngeluarin permen. Dag dig dug lagi.. Biasanya ibu2 rempong bawa anak gitu kan suka ga peduli buang sampah sembarangan.. Tuh kan bener, potongan kecil setelah nyobek bungkus permen dibiarin gitu aja. Eh tapi ternyata setelah permennya dikasihin ke anak2nya, bungkusnya dia masukin tas!🙂 Begitu juga anaknya yang buka bungkus permen sendiri, setelah makan permen, bungkusnya dikasihin ke ibunya atau dimasukin sendiri ke tas ibunya.. Dan, si mbak di sebelah kanan saya itu nampaknya udah selesai makan tapi belum juga membuang sampahnya. Bagus lah, mungkin udah ngeliat ibu dan anak2 itu yang masukin sampah ke tas daripada buang sembarangan.

Bener deh.. cupu banget yah sayah.. Setiap kali ada orang buka bungkus permen misalnya, saya langsung dag dig dug.. ini orang bakal buang sampah sembarangan gak ya.. Kalo orang itu masukin bungkus permen ke tas atau ke kantongnya, saya lega banget dan ngerasa punya temen.. alhamdulillah ada yg berprinsip ga mau buang sampah sembarangan. Tapi kalo dia buang sampah sembarangan.. ya tergantung.. kalo lagi berani saya ingetin, kalo lagi no idea kadang saya diemin aja bari jeung ngegerundel dalam hati. Selemah2 iman. Tapi pernah saya gak enak negur ibu2 sepuh yang buang bungkus bihun ke kereta, trus pas saya mau turun di stasiun UI saya ambil sampahnya, ceritanya mau saya buangin di tempat sampah di luar. Ibu2 itu ngeliat, dah yah semoga bikin dia mikir deh.

Ya gitu deh saya masih suka ga enakan, padahal mah apa ruginya ya ngingetin orang yang salah. Emang perlu hati2 gak sih.. biar pesannya bisa sampai tanpa menyinggung perasaan orang yang bersangkutan. Kamu punya pengalaman serupa? Bisa share gak, biar saya bisa belajar?🙂

2 thoughts on “simpanlah sampah…

  1. chen2 says:

    hining ga sendirian kok, msh byk yg nymp sampah nya smpe ktmu tmpt sampah drpd buang sembarangan. cumungudh eaa kaakkaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s