[MOU-4] Lebih dari Sekedar Kata

Sore yang cerah! Khalid lagi ngagoler (pada tau gak sih artinya? :D) di karpet depan TV di rumahnya. Badan rasanya pegel semua. Sejam lalu baru aja dia main bulutangkis sama si Sule di lapangan komplek rumah Khalid. Alhamdulillah, target liburan Khalid mau banyakin olahraga tercapai juga. Main bulutangkis sama Sule udah dua kali. Futsal bareng temen-temen mentoring juga udah. Renang udah. Sip deh, badan jadi seger buger! Tapi sekarang lagi pegel nih karena baru beres main. Akhirnya sambil istirahat Khalid nyalain tipi. Gonta-ganti channel sambil komen dalam hati.

“Harga sayur mayur di pasar mengalami kenaikan..”
Wah kasian emak gue. Pusing mikir uang belanja.

“Ayo Patrick, temani aku menangkap ubur-ubur..”
Ah udah nonton episode yang ini mah.

“ (singing) Bertahan satu cinta. Bertahan satu…”
Oh no!

“Pejabat BPK diperiksa KPK. Pejabat tersebut tersangka kasus suap audit BPK… ”
Duh, pejabat korupsi lagi.

“Pemirsa, artis X kali ini sudah ditetapkan sebagai tersangka kasus video…”
Astaghfirullah…

Khalid mematikan TV. Gak ada acara yang bagus, malah banyakan yang aneh-aneh dan berita gak bagus. Tuh contohnya berita tentang korupsi itu, terus tentang artis yang ternyata melakukan tindakan amoral. Sedih banget deh sekarang jadi orang Indonesia. Kayaknya susah banget nyari panutan gitu, nyari teladan yang baik, termasuk dari kalangan pemimpin/wakil rakyat, artis dan tokoh masyarakat. Padahal mereka kan harusnya bisa jadi teladan.

Khalid jadi inget asal muasal namanya. Orangtuanya ngasih dia nama Khalid Al Fatih. Nama yang bagus banget, diambil dari nama orang-orang hebat yang patut diteladani. Orangtuanya tentu berharap Khalid bisa meneladani dua orang tokoh yang jadi sumber namanya itu. Siapa aja? Dua tokoh itu adalah Khalid bin Walid dan Muhammad Al Fatih. Siapa sih mereka? Ini dia catetan singkat Khalid tentang mereka yang dikumpulin dari berbagai sumber:

Khalid bin Walid
Khalid bin Walid, adalah seorang panglima perang yang termahsyur dan ditakuti di medan perang serta dijuluki sebagai “pedang Allah yang terhunus”. Dia adalah salah satu dari panglima-panglima perang penting yang tidak terkalahkan sepanjang kariernya. Popularitas Khalid dalam kemiliteran Islam saat itu, memang nyaris tak tertandingi. Ia memang sempurna di bidangnya: ahli siasat perang, mahir segala senjata, piawai dalam berkuda, dan kharismatik di tengah prajuritnya. Benar-benar idola yang pas buat mujahid Islam saat itu. Bahkan, oleh musuh sekali pun. Seorang panglima Romawi, Georgius, pernah mengatakan, “Saya ingin sekali jawaban jujur dari Anda, Wahai Panglima. Apakah Tuhan menurunkan pedang dari langit kepada Nabi Anda dan pedang itu diserahkan khusus buat Anda?” Jawabannya, tentu saja tidak 🙂

Muhammad Al Fatih
Muhammad Al Fatih adalah seorang panglima yang memimpin pasukan yang akhirnya dapat menaklukan Konstantinopel. Konstantinopel atau sekarang Istanbul adalah wilayah yang strategis di batas Eropa dan Asia dan dianggap sebagai titik terbaik pusat kebudayaan dunia, setidaknya pada kondisi geopolitik saat itu. Yang mengincar kota ini untuk dikuasai termasuk bangsa Gothik, Avars, Persia, Bulgar, Rusia, Khazar, Arab-Muslim, dan Pasukan Salib. Telah banyak upaya untuk menaklukan Konstantinopel, termasuk dari banyak generasi pasukan Muslim, namun belum ada yang berhasil. Rasulullah menyebutkan, Konstantinopel akan ditaklukkan oleh sebaik-baik pasukan dan panglimanya adalah sebaik-baik panglima. Setelah menempuh berbagai upaya, akhirnya pada tahun 1453 pasukan Al Fatih berhasil menaklukkan Konstantinopel. Diceritakan bahwa pasukan Al Fatih tidak ada yang pernah meninggalkan shalat wajib dan puasa Ramadhan sejak baligh, sedangkan Al Fatih sendiri tidak pernah meninggalkan shalat malam, puasa Ayyamul Bidh, tidak pernah kehilangan hafalan Al-Qur’an, dan khatam Al-Qur’an tidak pernah lebih dari sebulan.

Gimana, keren banget kan? Bener-bener patut diteladani deh! Eh, ngomong-ngomong tentang teladan, Khalid juga harus bisa jadi teladan yang baik nih. Lebih khusus lagi di SMAnya tercinta. Sekarang dia naik ke kelas XII. Siswa-siswi baru kelas X segera datang. Sebagai kakak kelas, tentunya harus bisa jadi contoh yang baik dong ya. Ting tong! HP Khalid berbunyi, ada SMS masuk.

>>1 message received
Sender: Ketua DKM nan ganteng
“Assalamu’alaikum. Sobat, jangan lupa ya besok jam 10 kita ngumpul di sekret buat bahas penyambutan siswa baru! Jazakumullah khair”

Ah ya! Besok ada rapat penyambutan siswa baru oleh DKM. Sekarang Khalid berdiri dan bersiap-siap untuk pergi ke masjid. Maghrib segera datang…

————- ⌘ ———–

Setengah jam sebelum waktu rapat yang ditentukan, Khalid udah nyampe sekret DKM. Masih belum ada siapa-siapa, jadi Khalid baca-baca buku dulu sambil nunggu. Gak lama kemudian konsentrasinya buyar karena mendengar seseorang grabak grubuk datang ke sekret.

“Aduuh Liid, tolongin gue. Parah banget itu si Saski errornya kumat. Masa tadi dia ngasih lem ke rambutnya Sule. Terus gue cuma lewat doang hampir kena lemparan sepatunya. Pas liat gue malah dia mo ngasih lem juga ke rambut gue. Untung dia dipanggil sama Muti”, Mahar nyerocos sambil buru-buru masuk sekret.
“Oh, Saski”, kata Khalid nyantai, kemudian melanjutkan baca buku. Demi melihat reaksi Khalid, Mahar cengo. Sedetik kemudian baru mafhum kenapa Khalid senyantai itu menanggapi ulah Saski. Iyalah, Khalid kan sekelas sama Saski si ratu error itu. Pasti udah biasa ngehadapinnya.
“Yah elo sih udah biasa ngehadapin si Saski ya”, kata Mahar. Khalid menggangguk. “By the way Lid, tadi di depan kantin gue ketemu Faris ama Angga, belom nyampe sini ya mereka?”

“Assalamu’alaikum…tuuk oo atuk”, sapa sesosok makhluk di depan pintu sekret. Ternyata si Angga. Di belakangnya ada Faris.
Khalid menutup buku yang tadi dibacanya. “Wa’alaikumsalam. Eh, cucu atuk sudah datang. Mari masuk”
“Jiah.. dia main sinetron ala Upin dan Ipin”, celetuk Mahar.
Angga dan Faris masuk lalu bersalaman dengan Mahar dan Khalid.
“Dari mana nih Ris, Ngga?”, tanya Khalid.
“Tadi kita panitia kelas X, eh kelas XI rapat dulu di kelas a’.. bahas acara dan pengisinya masih ada yang belum fix”, jawab Angga.
“Wah, hebat euy! Semangat banget. Panitia yang baik ini mah..hehe”, kata Khalid. “Gak kerasa ya, udah setaun aja. Perasaan baru aja kemaren saya jadi panita penyambutan kalian pas jadi siswa baru”.
Exactly, time does fly.
“Bener a’.. Sekarang saya dan temen-temen seangkatan udah jadi kakak kelas aja”,  kata Faris.

Percakapan mereka terhenti oleh sapaan seorang akhwat di depan pintu sekret, ternyata Muti, sang Sekretaris OSIS.
“Assalamu’alaikum”, sapa Muti.
“Wa’alaikumsalam”
“Wah Teh Muti. Ihiiy… POSKO yeuh..hehe”, kata Angga dan Faris.
“Ciee yang POSKO..”, kata Mahar.
“Haha.. apaan sih. Eh, saya nyari Arief nih, ga ada ya?”, kata Muti.
“Arief? Mana Har? Lo kantongin gak tadi?”, tanya Khalid iseng.
“Yee.. kagak lah Lid, kagak muat masuk kantong gue. Tadi gue liat Arief di mushala Mut, lagi bantuin Sule ngebersihin sisa lem di rambutnya. Sadis bener tuh temen lo si Saski”, kata Mahar.
“Iya Mut, mbok ya dibilangin tuh si Saski”, kata Khalid.
“Haha… iya iya, udah kok. Isengnya lagi kumat aja. Ya udah deh makasih ya. Mohon do’anya supaya MOSnya sukses ya”, kata Muti.
“Oke Mut, insya Allah. Selalu lurusin niat..”
“Iya Teh Muti, semoga lancar MOSnya.. Do’ain juga supaya acara SALAM bisa sukses ya Teh..”

“Ngelurusin niat itu satu tantangan tersendiri juga ya a’, apalagi jaman-jaman MOS gini?”, tanya Faris.
“Iya, sebenernya sih itu tantangan kita setiap hari ya. Kalo ga mau amalan kita ilang begitu aja ya harus terus-terusan berusaha ngelurusin niat untuk nyari ridho Allah aja”, jawab Khalid.
“Iya a’. Tapi lebih khusus lagi di MOS ini, gimana kita ngelurusin niat, bukan karena pengen keren-kerenan atau malah pengen bales dendam”, sambung Faris.
“Yap tul, insya Allah gak ada lah niat kayak gitu di SMA kita”, Mahar nimbrung. “SMA kita kan penuh cinta.. haha.. apaan sih. Maksudnya, kita ngeMOS itu kan karena pengen adik-adik kita bisa adaptasi di sini, pengen ntar mereka bisa sukses di sini, kalo bisa lebih baik dari kita. Kalo gak cinta, ngapain coba capek-capek ngeMOSin. Berangkat pagi, bahkan ba’da Subuh, trus pulang sore atau malem”

“Iya Har. Jadi inget pernah diceritain sama Aje”, Khalid kembali bicara. “Katanya, mungkin cuma di SMA kita deh yang pas regen ada hukuman-hukuman fisiknya sampe ada push up berantai, tapi rasanya bukan lagi disiksa atau dikerjain senior. Ya karena dasarnya cinta mungkin, jadi terasanya itu bentuk cintanya kakak buat adiknya, yang kalo adiknya ngelakuin kesalahan ada konsekuensi biar nyadar dan ga diulang kesalahannya.”
“Iya, guru-guru kita sebenarnya juga gitu ya a’. Jadi inget saya pernah disuruh lari keliling lapangan karena telat..hehe. Itu mungkin bentuk cintanya guru biar saya ntar-ntar gak telat lagi”, kata Angga.

“Hehe.. bener juga Ngga. Tapi ya, selain ngelurusin niat, ada lagi tantangan buat panitia MOS nih”, kata Khalid.
“Apa itu a’?”, tanya Angga.
“Panitia MOS atau penyambutan siswa baru itu kan ibaratnya teladan buat adik-adik baru di SMA ya. Dari mulai yang sifatnya penampilan kayak pakaian rapi, sepatu, dsb, sampai sikap dan kebiasaan”, jawab Khalid. “Jadi ya itu tantangannya, gimana kita bisa ngasih contoh yang baik, yang gak sekedar lewat kata-kata, tapi juga lewat perbuatan”.
“Bener banget itu Lid. Seperti sebuah pepatah yang mengatakan, action speaks louder than words. Teladan dalam perbuatan lebih besar pengaruhnya daripada sekedar kata-kata doang”, kata Mahar. “Eh tapi bukan buat panitia doang, Lid. Buat semua yang jadi kakak kelas!”
“Iya betul, jadi kakak kelas berarti siap jadi teladan ya.. hehe”, sambung Khalid.
“Saya inget dah a’, ada juga ayat Al-Qur’an yang nyuruh kita biar sinkron antara ucapan dan perbuatan”, kata Faris. “Mana ya..”, Faris membuka Al-Qur’an dan mencari-cari ayat yang dimaksud. “Nah ini dia….”

“Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.” (QS Ash Shoff: 2-3)

“Iya ya…”, kata Khalid. Mereka semua termenung.
“Semoga kita semua bisa jadi teladan buat adik-adik kita, mulai dari hal-hal yang kecil aja.”, kata Angga.
“Amiiiin”
“Iya, semoga bisa ngasih contoh dan arahan yang baik, gak cuma lewat omongan, tapi lewat perbuatan juga”, sambung Faris.
“Amiiiin”

Jreng jreng… sang ketua DKM datang. Ternyata dia mengabarkan kalo rapatnya dipindah ke kelas. Mahar, Khalid, Angga, dan Faris pun beranjak menuju kelas, menuju sekumpulan orang-orang dengan semangat yang sama, untuk menyambut adik-adik penerus perjuangan di SMA tercinta…

Senin, 12 Juli 2010 | 30 Rajab 1431 H
Redaksi Mentoring Online for You – MK Forkom Alims

Advertisements

2 thoughts on “[MOU-4] Lebih dari Sekedar Kata

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s