Dear Diary…

..something good happened today
he finally called me by my name
(Dear Diary, M2M)

Pernah menulis itu di diarymu? Aku pernaaah.. wahaha.. Tapi itu dulu sekali, waktu SMA kelas 1. Diary yang itu juga udah jarang dibuka2. Sekarang diarynya udah ganti lagi. Buku tulis biasa, yang sampul depannya bertuliskan “Fisika II”. Haha, tipuan yang sempurna πŸ˜› Saya suka nulis diary, karena dengan itu saya bisa mendefinisikan apa yang saya rasakan atau alami di waktu tertentu. Tentunya diary juga sangat berguna buat orang yang introvert. Dan dengan menulis diary juga saya tau bahwa saya berbakat menulis dan tulisan saya bisa kok dijadiin novel *timpuuuk* πŸ˜›

Tapi, yang paling menakjubkan adalah, ternyata diary bisa juga jadi KM Tools, atau alat bantu Knowledge Management. Jadi, dengan membaca tulisan2 saya yang telah lampau dalam diary, saya jadi inget bahwa saya pernah ngerasain X, sesuatu yang juga saya rasain saat ini. Saya jadi inget bahwa saya pernah mikir Y, sesuatu yang saya kepikiran saat ini. Saya jadi inget bahwa saya pernah ngalamin Z, sesuatu yang saya alami saat ini. Semacam itu deh. Dan saat ada masalah, dengan membaca tulisan lampau itu bisa jadi sedikit lega, karena misalnya di waktu lampau itu saya bisa mengatasi masalah yang sama sedangkan sekarang enggak. Tulisan di masa lampau itu ternyata menyimpan sudut pandang yang saya butuhkan dalam menyelesaikan masalah yang saya hadapi sekarang. Satu hal yang saya lupakan sekarang dan gak bisa saya dapatkan dengan pikiran yang lagi ruwet, tapi ternyata tersimpan dengan baik dalam diary. Sebuah solusi. Yang datang dari pengalaman. It’s knowledge, right?

Benarlah Ali bin Abi Tholib yang berkata “ikatlah ilmu dengan menuliskannya”, karena dengan begitu kita bisa me-retrieve ilmu itu ketika kita butuh namun kita telah lupa. Dan bukankah pengalaman adalah guru yang paling baik? Yang tentunya memberi banyak sekali ilmu pada kita. Jadi gak ada salahnya dong nulisin pengalaman, termasuk apa aja yang kita pikirkan dan rasakan. Lagipula, menulis itu bisa jadi terapi jiwa. Enak kok punya diary. Kamu punya? πŸ™‚

~Laki-laki ada yang suka nulis diary gak sih?

Advertisements

14 thoughts on “Dear Diary…

  1. ikpoe says:

    ada saya punya juga sejak SMA, tapi ngisinya belang-bentong haha…
    sekarang beralih jadi diari digital dengan enkripsi-enkripsi super ribet, bukan dengan ditakut-takuti dengan judul FISIKA, hehe πŸ˜€

    Bisa juga untuk me-retrieve spirit yang memudar…

  2. iLm@N says:

    gw suka ning, ngisi diari..
    ya di blog itu.. sambil curhat (ehm, nggak juga ding), sambil mencatet apa yang gw lakukan dan pikirkan, sambil berbagi ke orang (maklum sanguin)..

    dulu pas SMA gw juga punya diari bersama seorang teman (cewek, hehe), yang diisi ganti2an.. ah, jadi pengen ngeliat itu lagi.. hoho.. (oi, man, sadar man.. :P)

  3. viranda says:

    hening,pa kabar? pas banget, ya. baru2 ini aku juga lagi survey2 teman2ku pada punya diary atau ga… ternyata hening punya juga, toh..(udah keliatan, sih..)

    aku ada, lebih dari satu malah. semuanya hadiah dari temen2. berhubung pembosan, dan sayang kalo ga kepake, ngisinya ganti2, yang mana yang lagi pengen diisi… jadi belum abis2 deh… he2..^^ tapi sekarang lagi suka versi ketikan, soalnya lebih rapi, bisa diedit2, dan dimodif2 lagi. ^^

    dulu tujuannya belajar nulis, sama nyalurin ide,dll. ternyata lumayan berguna juga. apalagi liat tulisan2 jaman dulu…lucu2…ternyata hidup itu emang berputar, ya. atau kitanya aja yang belum juga berubah?

    terus menulis, ning!

  4. saya punya diari kok Ning. Sejak smp πŸ˜€ . Ga tiap hari diisi (ngapain ngisi tiap harai πŸ˜† .

  5. heningsept says:

    @ikhlas: wah pake apa tuh diari digitalnya?

    @ilman: cie ilman.. gw gak pernah ngisi diari bareng cowo.. haha.. diari barengan gw itu adanya sama Amburadul Family (@fam, berduabelasan), Karoma (berempat), dan sama Ziza adek kelas di SMA πŸ™‚

    @vika: baiiik.. kok kita sering melakukan/mikirin hal yang sama pada waktu yang sama ya vik? Huhu.. semalem aku mimpi main ke kosan vika coba.. anehnya kosan vika di depok.. *ngaco* miss u vika.. so much!

    @agung: saya jg dari smp.. gak diisi tiap hari jg.. hehe

  6. kamal says:

    klo ane gak pernah punya… palingan di blog. Itu blog juga gak mo ane isi diari…

    knapa ya? klo diisi curhatan, gak banged, klo diisi perjalanan hidup, capek… palingan nulis poin2 eval doank…

  7. Firman Ahmad says:

    Diary ada cadangannya, gak? Nanti kalau kena musibah (hilang, kecebur, …) gimana? Akhir SMA aku menuliskan kisah kelompok BI-ku sejak awal terbentuknya hingga lulus. Itu adalah kisah terpanjang yang kutuliskan di buku itu. Tetapi setelah lulus buku itu pernah kebasahan. Jadi kuputuskan untuk mem-photocopy buku itu yang telah terisi penuh agar isinyanya bisa terjaga. Tinta pulpen kan luntur kalau terkena air tetapi tinta photocopy tidak. Tapi kalau disimpan di komputer akan lebih mudah membuat cadangannya, tinggal di-copy.

  8. viranda says:

    wah, firman, seperti apa kisah kelompok BI yang kau tulis? hebat sekali memang temanku yang satu ini… ckckck…

  9. Firman Ahmad says:

    Ahsan pernah baca kisah kelompok BI yang kutulis, tetapi tidak sampai selesai. Mungkin terlalu panjang tulisannya. Photocopy-an buku itu suka kubawa kok, tetapi tulisannya ada yang agak luntur karena sebelum di-photocopy pernah basah.

  10. ushmrkstv says:

    saya punya tapi udah lamaa banget ga ngisi =( jadi inbox dan calendar hape saya masih penuh dengan clue2 apa yang terjadi dari januari kemarin dan belum ditulis. walah.
    padahal menulis itu bisa menyalurkan kegilaan sesaat.. hehe. yah membuat jadi lebih waras lah.
    betul teh. ada pola kebodohan berulang =D sedih juga nyadar saya terperosok berkali2 karena metode yang sama.

    saya pake program my personal diary teh.. dulu sih nulis tangan, tapi bukunya abis. dan kalo pake my personal diary, bisa dibackup di mana2 biar ga ilang datanya. dan di-password pula, jadi aman.. asal jangan lupa passwordnya aja.

  11. heningsept says:

    @ushmrkstv: ini uswah ya? halo uswah πŸ™‚

  12. husein says:

    kq Q dlu malu ya klo punya diary?
    hbis kta tmn2 Q kya’ cwek bgt… gk gentle blazz…

  13. heningsept says:

    ya ga usah didengerin lha temen2 ceweknya πŸ˜€ kl yakin itu bagus buatmu knp engga?

  14. […] cuma cerita2 sehari2. udah hampir mirip diary publik deh blog ini. tp kan diary itu bs jadi Knowledge Management Tool.. hahaha.. terus kan bisa inget2 lagi eh dulu saya pernah begini lho, dulu ternyata saya begitu […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s