Sulitnya Mendidik Anak?

Warning: this is just my another sotoy writing 😛

Alkisah, saat gw dalam perjalanan pulang naek kereta ke Bogor, gw ngeliat kejadian “berantem” anak dan bapaknya. Bukan berantem sih.. Cuma, anaknya yang kira2 kelas 6 SD ngerajuk karena majalah yang baru dibelinya rusak apa kena air gitu, terus dia nyalahin bapaknya. “Gara2 papah sih… tuh kan rusak.. Tadi sih gak beli dua!”. Ngomongnya juga keras dan dengan nada marah gitu, bahkan ngebentak. Bapaknya nanggepin dengan sabar, malu juga kali diliatin orang2, pas itu keretanya lumayan kosong, “ini bisa dibersihin nih.. udah gapapa”. Si anak gak puas, dan masih ngamuk2, “gak mau! Gara2 papah sih nih.. aku bilang juga beli dua! Pokoknya gak mau! Beli lagi!”. Terus aja dia bilang gitu, sambil mukul2 lengan bapaknya. Ujung2nya nangis tuh anak. Ngeliat sikap anak yang sampe segitunya sama orangtuanya, heran juga gw, diapain dia di rumahnya? Mungkin dia terlalu dimanja sampe2 ngerasa berhak ngedapetin apa aja, dan berani ngebentak2 orangtuanya.

Lalu di lain kesempatan, gw juga pernah liat ibu2 yang gak sabaran ngadepin anaknya. Gak tau deh anaknya dibentak doang apa dicubit atau apa, akhirnya si anak yang kira2 umurnya 6 taun itu nangis tanpa suara, pedih banget kayanya. Mukanya nelangsa banget. Di lain waktu, gw juga suka gak sabaran ngadepin adik gw yang baru berusia tiga setengah taun. Misalnya, kalo abis dimandiin terus mau dipakein baju, dia gak bisa diem terus susah banget mau dipakein bajunya, padahal gw mo buru2 ngerjain tugas lagi. Atau kalo dia pecicilan, numpahin ini lah, ngeberantakin itu lah, cerewet lah, minta ini itu, dsb. Untuk sabar ngadepin itu aja udah susah, apalagi mendidik dan memasukkan nilai yang baik ya…

pic.jpg

Kalo menurut gw, kemampuan seseorang dalam mendidik anak berbanding lurus dengan tingkat kecerdasannya. Maaf ya, tapi yang sering gw liat, orang2 dengan tingkat pendidikan rendah biasanya agak kurang peduli dengan pendidikan dan perkembangan anak. Mereka bahkan ringan tangan dan seenaknya berkata kasar ke anaknya, padahal semua perlakuan yang didapat anak akan membekas dan berperan membentuk dirinya di kemudian hari.
Namun, gak cuma tingkat pendidikan atau kecerdasan intelektual aja yang menentukan, tapi juga kecerdasan emosional dan spiritual. Seorang doktor sekalipun belum tentu bisa sabar ngadepin anaknya dan merespon si anak dengan tindakan terbaik yang mendidik. Perlu lebih dari kecerdasan intelektual. Perlu kesabaran, pengendalian emosi, hati yang bersih, dan terlebih lagi kesadaran bahwa anak itu titipan Allah yang harus diperlakukan dan dididik dengan nilai2 yang baik. Orang2 yang bisa menyadari ini, meskipun dia gak lulus SD, mungkin aja bisa lebih baik dalam mendidik anak.

Ada cerita dari Pak Arif Munandar waktu ngisi training sekolah Mapres. Anak perempuannya yang masih SD, namanya Fatimah, dulu kalo diajak makan dan ditanya mau makan di mana sama Pak Arif, seringnya jawab “Terserah”. Lalu Pak Arif menerapkan aturan, kalo Fatimah bilang terserah lagi, maka uang jajannya akan dikurangi 5000. Akhirnya kalo diajak makan dan ditanya mau makan di mana, Fatimah akan menyebutkan suatu tempat. Ini dilakukan biar si anak punya kemauan dan bisa memutuskan, gak main ikut2an aja. Lalu ada aturan lagi, yaitu kalo Fatimah bilang “mungkin”, maka uang jajannya dikurangi 10.000. Ini dilakukan biar dia punya keyakinan, percaya diri, dan nggak jadi anak yang peragu. Selanjutnya ketika Pak Arif tanya “Fatimah bisa gak nilai rapotnya naik?” (gw lupa, apakah itu atau “Fatimah bisa gak ranking sekian?”, intinya mencapai prestasi tertentu di sekolahnya). Fatimah tadinya jawab, “Yaah, susah..”. Pak Arif lagi2 mengeluarkan jurusnya, “Kalo bilang susah, uang jajan dikurangi 20.000”. Akhirnya Fatimah pun gak bilang susah lagi dan menjawab “i’ll do my best“. Hoho.. itulah salah satu cara mendidik anak ala Pak Arif. Cukup inspiratif, dan ngasih pelajaran juga, bahwa mendidik anak bukan cuma ngajarin ngomong, jalan, pake baju, shalat, atau baca, tapi juga ngajarin konsep diri dan nilai2 kehidupan sejak dini.

20 thoughts on “Sulitnya Mendidik Anak?

  1. rap says:

    emang susah kali mendidik anak..
    ada acara unik tuh di metro kalo minggu pagi(baru tahu kemarin) kalo gak salah namanya nani 911.
    inti acaranya, mengirim pengasuh ke sebuah keluarga yang anak2nya susah diatur. ntar si pengasuh ini punya waktu 1 minggu bwt membenahi sikap anak, dan cara ortu mendidik mereka.
    lumayan keren, tapi di satu sisi juga menunjukkan lemahnya cara mendidik anak di sana🙂

  2. Aulia says:

    Ternyata Mr Rap sering nonton Metro juga rupanya. Nancy 911…
    berarti tinggal tunggu Indonesia aja kapan ada “Bi’/Mbok” yang bisa di-911-nin…🙂

  3. leni says:

    kayaknya dah siap ning?
    hehehe..

  4. Indra says:

    Subhanallah….
    Hening ternyata….halah…bercanda
    mudah2x jadi ibu yg sukses dalam mendidik anaknya yah…

    Semangat…

    ~lho…gajlz yah chamatz..:D

  5. heningsept says:

    @rap & aulia.. kayanya tulisannya “Nanny” deh.. Jadi inget serial The Nanny.. hehe..

    @leni.. siap apa len? skr sih siap mendidik adik dulu.. heheh..

    @indra.. amin..

  6. Berli says:

    Hmmm…tulisannya bagus,
    mau nanggepin aah…

    kemampuan seseorang dalam mendidik anak berbanding lurus dengan tingkat kecerdasannya.

    Hmmm,sepertinya saya kurang setuju Klo yang dimaksud tingkat kecerdasan di sini adalah tingkat intelektual..

    tapi sangat setuju dengan kalimat setelahnya

    bahwa anak itu titipan Allah yang harus diperlakukan dan dididik dengan nilai2 yang baik

    saya cukup mengenal, ada sepasang orangtua yang keduanya bahkan tidak sempat menyelesaikan pendidikan SDnya, terlebih lagi mereka memiliki 8 orang anak, padahal tingkat ekonominya juga rendah..
    Yang ditanamkan dari orang tua mereka hanyalah sifat kerja keras dan sebuah keyakinan bahwa Allah pasti membalas kerja keras hambanya… Hasilnya 3 orang anaknya berhasil menjadi dokter, 3 orang mengelola perusahaannya sendiri, dan 2 sisanya pun juga sudah memiliki jenjang pendidikan yang tidak lebih rendah dari S2.

    Dari situ, kesimpulannya mungkin yang terpenting bukan seberapa banyak nilai kebaikan dan intelektual yang dimiliki orang tua, tapi berapa banyak dari nilai kebaikan itu yang berhasil di transfer ke anaknya…
    WallahuAllam..

    Fiuuh, af1 kepanjangan..
    maklum, saya juga lagi intensif belajar seni mendidik anak dari sang bunda tercinta jadi masih semangat ngomongin ginian. hehehe..

    Skalian promosi ah, saya juga nulis ttg orang tua dan anak, tapi dari sudut pandang anak.. Mampir klo sempat ya’..
    Did I…..??

  7. heningsept says:

    Makasih tanggapannya..
    Iya, saya juga gak setuju kalo kecerdasan di sini cuma kecerdasan intelektual. Saya juga nulis ini kan:

    “Namun, gak cuma tingkat pendidikan atau kecerdasan intelektual aja yang menentukan, tapi juga kecerdasan emosional dan spiritual.”

    Cuma, sering mengamati juga kalo org yg pendidikannya rendah, cenderung kurang peduli sama pendidikan anak. Tapi, org yg berpendidikan rendah tp cerdas secara spiritual (misal:agamanya bagus) mungkin lbh bisa mendidik anak drpd yg sarjana.

  8. toni says:

    “Cuma, sering mengamati juga kalo org yg pendidikannya rendah, cenderung kurang peduli sama pendidikan anak”.

    Sayangnya hening cuman ngelihat orang2 seperti itu😛, tapi seperti yang dikatakan berli, saya juga kurang setuju dengan hal ini, bahwa pendidikan rendah cenderung kurang peduli dengan pendidikan orang, memang si dari apa yang saya lihat kebanyakan seperti itu namun kemaren nonton di trans tv, ada juga orang tua yang peduli sama pendidikan anak meskipun orang tua tersebut tidak sekolah *sedih banget ceritanya*.

  9. hening says:

    Sori.. mungkin saya terlalu meng-generalisir.. Tidak bermaksud menagatakan “semua orang yg berpendidikan rendah tidak peduli dengan pendidikan anak”. Tentu saja banyak yg masih peduli. Banyak juga yg tidak.

  10. toni says:

    dimaafkan ,,,hihihih

  11. furqon says:

    Wah,,, berli commentnya panjang banget,,,,

  12. abdigusti says:

    Memang nggak gampang lho ngedidik anak. Butuh kesadaran tinggi akan tanggung jawab sbg orang tua dan juga butuh ilmu. Yang mau bagi2 ilmu ngedidik anak dateng ya ke blog saya…(jadi promosi nih..)

  13. bayuhebat says:

    Kalau ku rasa beda anak beda orang tua (jelas ini). maksudnya beda cara pengasuhannya. kalo gua dipotong duitmah gak peduli peduli amat soalnya sumber duit bisa dari nenek dan kakek (ketawna brandalnya gua).

    di nanny 911 aja beda keluarga beda problematika yah banyak yang harus dipelajari

  14. erain406 says:

    Mendidik anak sulit?
    bener banget kok, hehe..
    apalagi anaknya kayak iren.. =9

  15. sebelah_loe says:

    Makanya mari kita belajar sejak dini.
    belajarnya bisa disini(salah satu) : http://www.ayahedy.com/

    ~kita?sp loe?he2…

  16. heningsept says:

    @sebelah_gw: sapa loe? emang loe oke? *hehe.. mas mukhlis mode: ON*

  17. nora says:

    tolong dong aku di kasih saran anakku sekarang umur 4 th dan duduk di bangku tk A ada kejelekan nih klo dia gak bisa satu pelajaran itu klo di ajarin mesti mengalihkan perhatian & males gitu …aku gak mau dengan kasar takut trauma caranya gimana ya …menghadapi hal seperti ini

  18. heningsept says:

    @nora: waduh bu.. saya bukan ahlinya nih.. wong belom punya anak😀
    tp setau saya anak kecil emg ga bisa dipaksa. kl mau dengan cara2 halus dan trik2 khusus, misalnya kl dia bisa ngerjain pelajaran itu, ntar dikasih hadiah apa gitu. dan pas belajar jg moodnya harus bagus kayaknya, harus fun dan dia seneng. mungkin kl belajarnya bareng2 temennya lebih efektif?

  19. dewi says:

    mba ijin share ya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s