Cerita anak kereta

Suatu sore di stasiun UI..
Setelah nunggu kurang lebih satu jam, kereta tujuan Bogor yang dinanti-nanti akhirnya datang. Penuh seperti biasa. Gw bersama dua orang teman nekat naik karena alasan masing-masing. Kalo gw sih karena pengen Maghrib di rumah.
Setelah naik, kereta belum juga jalan. Kita udah berprasangka aja, “mogok nih…”. Eh bener, ada pengumuman kereta belum bisa diberangkatkan karena nunggu perbaikan. Berprasangka lagi, “Bakalan lama nih”.
Semenit, dua menit, lima menit… Orang2 mulai pada keluar. Kami mencoba bertahan di dalam. Tapi beberapa menit kemudian akhirnya keluar juga. Sumpek bok di dalem.. Gak lama kemudian, kereta mulai bergerak pelan. Maju dikit, terus mundur lagi. Kirain masih belum bener tuh kereta, karena masih mundur. Eh, lama2 maju juga, dan makin cepet jalannya. Ternyata beneran jalan dan gak pake diumumin sama petugasnya. Susah mau ngejar, karena pas masih jalan pelan pun banyak orang2 di depan yang juga mau naik. Akhirnya nunggu lagi…

Sambil nunggu, ngobrol2..
“Tadi sih bilang mogok nih, dikabulin deh.. Omongan kan bisa jadi do’a ya”
“hehe..”
“Ya udah, sekarang ngomongnya yang bagus2 aja, kereta bentar lagi dateng”
“Amin”
“Ngomong2 soal do’a, Allah kan sesuai persangkaan hambaNya ya. Kalo kita ngerasa gak mampu ngelakuin sesuatu, berarti secara gak langsung kita gak percaya sama Allah lho”
“Iya juga ya, misalnya ada orang biasa2 aja nih, ngerasa gak mungkin banget dia jadi sesuatu (misalnya juara lomba bergengsi gitu), artinya dia gak percaya kalo Allah bisa aja ngubah dia, ngasih dia sesuatu yang bikin dia bisa menangin lomba itu. Meskipun dianya biasa2 aja, tapi Allah kan gampang aja kalo pengen sesuatu”
“iya ya”
“Ya, itu dia kekuatan do’a”
*ini yg ngomong bukan anak rohis lho*

Akhirnya.. Lima menit kemudian kereta berikutnya datang. Untungnya gak sepenuh yang tadi. Kami, sekarang berempat karena ada temen yg dateng lagi, akhirnya naik juga dan berharap kereta yang ini gak kaya yang tadi. Akhirnya kereta jalan. Tapi… pelan banget jalannya..
“wah, nungguin kereta yang depan nih”
“jangan2 mogok lagi”
“engga kok, engga.. cepet kok jalannya” *ngarep*
Masih dengan kecepatan rendah, akhirnya sampe juga di Depok baru. Tentunya sepanjang jalan diisi dengan ngobrol2 yang berguna. Di Depok baru berhentinya lama banget.. Eh, di jalur laen ada kereta yang dateng, tujuan Bogor juga. Orang2 ada yang pindah, karena takutnya kereta ini mogok. Kita tetap setia berharap si kereta yang dinaiki akan jalan lagi. Taunya, kereta yang baru datang itu jalan duluan.. Yahh..
Beberapa menit kemudian datang lagi kereta tujuan Bogor. Akhirnya kita pindah ke kereta itu, karena kayanya kereta ini emang gak akan jalan. Ya, pindah kereta lagi.. penuh banget. Akhirnya bisa masuk juga. Panas banget hawanya. Setelah agak lama, masih belum berangkat juga. Sempet ragu, jangan2 kereta yang tadi jalan duluan. Tapi engga sih, taunya nunggu disusul kereta express aja. Akhirnya jalan juga tuh kereta. Ngobrol lagi sepanjang jalan. Ngomongin kabar temen2, kampus, pemira, pemerintah, Indonesia… dan lain sebagainya. Sampai akhirnya kereta masuk stasiun Bogor.. Kita berpisah deh di bawah rintik hujan yang makin lama makin deras..

Ya, itulah sekelumit kisah “anak kereta” yang penuh perjuangan, keringat, darah dan air mata.. halah. Telat sedetik aja bisa berakibat telat sampe tujuan selama 2 jam! Ya, kalo misalnya pas nyampe stasiun, keretanya baru aja berangkat, kereta selanjutnya kadang nggak pasti kapan datengnya. Bisa2 sejam kemudian baru dateng.Kisah2 kereta telat, mogok, sambungan listrik putus, udah jadi santapan sehari-hari.

Meskipun demikian, kisah “anak kereta” dari unsur mahasiswa atau pegawai sepertinya masih lebih baik daripada kisah “anak kereta” dari unsur pedagang dan pengemis. Gw sih tinggal nunggu sampe tujuan aja, tapi pedagang kan harus manggul2 dagangan dan jalan nyusurin semua gerbong, sambil nawarin dagangannya. Jadi, ada hal positif yang bisa didapet “anak kereta” kaya gw, salah satunya yaitu ngeliat banyak orang gak seberuntung gw dan jadi malu sendiri kalo gak bersyukur. Hal lain yang gw suka adalah kalo ketemu anak smansa (baca:alumni smansa bogor) terus ngobrol2 yang bermanfaat dan bermakna (pinjem jargonnya ya smile :P). Sekalian “nge-charge batre” dan bikin semangat lagi! Ngerasa berarti. Ngerasa ada. Seperti kejadian di atas itu. Untungnya gw bareng mereka, jadi perjalanan tetep asik2 aja 🙂 Oia, kalo ga ada temen, daripada bengong, waktu untuk nunggu kereta dan selama di perjalanan bisa dimanfaatin buat baca n belajar. Gw pernah sampe ngerjain soal SPMB (waktu mau ke Bedah Kampus UI taun 2005), ngerjain PR Kalkulus, dan bikin Prolog Tree di kereta :D. Asal duduk sih masih bisa nulis2, kalo berdiri ya paling2 baca aja. Lebih dari itu, enaknya lagi adalah digugurkan dosa2nya sepanjang jalan, kalo niat perjalanannyaitu untuk belajar.
So, menjadi seorang “anak kereta” emang ada enak dan nggak enaknya, tapi.. dienak2in aja lah.. daripada enek.. 🙂

After every storm, if you look hard enough, a rainbow appears… [Mariah Carey]

~thx la, die, nur 🙂

Advertisements

6 thoughts on “Cerita anak kereta

  1. iLm@N says:

    hmm, 3 tahun penuh jadi anak kereta (2 SMP s.d. 2 SMA) juga banyak banget suka dukanya.. dari kecopetan lah, naik di atap kereta lah, gelantungan di pintu sampe hampir jatuh lah, dan banyak banget suka dukanya..

    tujuan utama dulu gw naik kereta sebenernya cuma satu: buat ngirit ongkos (soalnya ga bayar)

    sampe akhirnya memutuskan pensiun naik kereta secara rutin pas kelas 3 SMA karena sudah bosan..

  2. toni says:

    “tujuan utama dulu gw naik kereta sebenernya cuma satu: buat ngirit ongkos (soalnya ga bayar)” >> Hmmh ilman ternyata?:P

    Gw juga naik kereta sejak kelas 3 sma sampe semester 2,,,,,alhamdulillah ga pernah kecopetan…..

    Emang kalo naek kereta itu harus punya feeling yg kuat soalnya kadang2 kereta yg kita naikin itu ga selalu berangkat duluan.Malah pernah gara2 keretanya ga berangkat2(dipindah-pindah) stasiun kereta bogor dilemparin pake batu.

    Kereta emang sarana yang tepat utk mass moda transportasi tapi kalo manajemen belum diperbaiki ya ga berubah2 nasibnya hening,nasib anak kereta….

  3. hening says:

    sebenernya KRL ekonomi bogor-jkt udah gak manusiawi banget. Tapi penumpangnya juga pasrah, krn mo gimana lg, terpaksa pake KRL krn murah n cepet sampe (kalo ga ada kasus). kayanya perjalanan sampe adanya KRL yg nyaman buat rakyat masih jauh banget deh. 😦

  4. Sidicx says:

    Pernah selama 1 tahun di semester 1 dan 2 gw jadi anak kereta…sekarang sih udah nggak lagi coz udah nemu transportasi lain yaitu bis…

    emang sih kadang naek bis lebih lama daripada naek kereta, tapi ya lebih sepi dan enakan daripada naek kereta…

    Emang penuh kenangan tuh jadi anak kereta. Sampe-sampe gw pernah bikin cerpen tentang kereta yang telatnya ga ketulungan lamanya…

  5. farisfar says:

    Naik kereta memang penuh perjuangan…
    Ngga hanya fisik, tapi juga mental.
    Banyak kejadian2/kondisi yg bikin mental/hati kita capek, kesel, prihatin, campur2 lah pokoknya..
    Kaya’nya lumayan bahaya buat anak kecil/orang yang mudah tertekan/mudah terpengaruh kondisi yg kacau alias semrawut,,

    Kalau fasilitas ttg kereta api ditingkatin, bisa meningkatkan performance orang2 yg selalu naik kereta ngga y? Kan banyak tuh yg kerja kantoran di jakarta & jg yang berangkat kuliah.. jadi supaya bisa ningkatin produktivitasnya gitu..^^

  6. heningsept says:

    @faris.. Betul! kalo fasilitas KRL ekonomi jadi lebih baik, bakalan gede banget deh efeknya.. Kestressan berkurang, kesemrawutan berkurang.. fiuh.. kapan ya KRL indonesia bisa nyaman dan aman?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s