Dhea Windy Saputri (atau Windy Dhea Saputri?)

Hh.. siapa sih dia? Cuma anak kecil yang kerjaannya bolak-balik gerbong KRL Ekonomi Jak-Bgr.. Kadang bawa2 tape butut dengan selempang yang disandangnya di bahu dan disetelnya lagu2 anak muda masa kini. Tangannya lincah membagikan amplop putih pada para penumpang yang terhormat. Amplop itu bertuliskan alasan2 mengapa dia meminta2 sumbangan.. untuk biaya makan, sekolah, dan ngaji katanya. Di bawahnya tertulis namanya : “Dhea Windy Saputri” (atau Windy Dhea Saputri?). Seorang bapak nyeletuk “kapan sekolahnya? seharian di kereta, ngamen n minta2”..

Malam ini si Dhea membangunkan gw yang tertidur dalam perjalanan menuju Bogor.. Maksa2 minta duit, bilang dari pagi belom makan. Dengan setengah sadar gw perhatiin dia.. di lehernya ada garis horizontal item.. tau bekas apaan.. tangannya jelas kotor.. dia nggak serapi biasanya.. soalnya biasanya gw liat dia pagi2.. masih rapi..

“Minta duit mba.. cepek juga nggak pa2 deh..”
Karena belom bisa berpikir jernih (antara ngasih atau ngga atau gw beliin makanan aja, tp gimana beliinnya) -dan karena selalu dilema dalam menghadapi hal seperti ini- gw hanya mengangkat tangan gw, isyarat “maaf ya, nggak ngasih”..
Lalu si Dhea pun pergi dengan bersungut2 dan menghampiri penumpang lain..

Tentulah gw merasa nggak enak.. Pelit banget sih lu ning.. gitu aja nggak mau ngasih.. Lalu saat kereta berhenti gw cari lagi tuh si Dhea.. Akhirnya nemu dia di gerbong sebelah.. udah ama kakak laki2nya n ada ibu2 yang kayaknya sih emaknya.. Gw udah pernah ngeliat keluarga itu.. dan dulu emaknya itu make jam tangan bo.. dan make tas tangan yang bagus..

Si kakak laki2 pun kadang bergantian melakukan “perkerjaan” yang sama dengan Dhea, bawa2 tape dan bagiin amplop. Pernah suatu hari dia ngemis sambil jalan merangkak (sambil mungutin sampah juga kayaknya) n menghampiri orang sambil berlutut gitu.. pas minta2 ke mbak2 di sebelah gw, mbak2 itu nanya.. kemana tapenya? biasanya bawa tape? Lalu bocah itu menjawab tapenya lagi rusak.. mbak2 itu nanya lagi -gak tau apa- lalu saat si bocah udah pergi n gw nanya ke mbak2 tadi, dia bilang bocah itu harus setor 8000 setiap harinya ke entah siapa..
Dilematis.. saat gw bilang “mbak, kalo dikasih kan ntar dia jadi manja..”.. lalu si mbak bilang.. “kalo nggak dikasih dia mau dapet duit dari siapa..”

Adakah diantara kalian yang ingin sekali mendemo kantor depsos beramai2?

Orang2 yang minta2 di kereta, anak jalanan yang tidur di trotoar.. saat mereka kelaparan.. akankah Allah menghukum kita (gw khususnya) karena begitu tidak peduli pada mereka? Karena begitu saja mengabaikan mereka..

Apa ya yang bisa gw lakukan untuk mereka.. (selain ngasih uang–yang juga gak pernah gw lakukan sejak gw pikir itu hanya akan memanjakan dan membuat mereka keasikan dapet duit dengan cara demikian)

Advertisements

4 thoughts on “Dhea Windy Saputri (atau Windy Dhea Saputri?)

  1. i agree with you.. it’s such a dilemma..

    i think, maybe the best way we can do about this issue is we create the donation system. in that system, they are given any expertise, in example, to do some trade, or create some handicraft..

    i think that’s more help for them, than we donate money instantly for them..

    i’m sorry for my bad english.. =P

  2. emang begitulah negara kita yang katanya memelihara fakir miskin & anak terlantar tp nyatanya?

    gw juga suka bingung mau ngasih apa nggak?Tapi gw c penggennya (seandainya gw bsa) buat ngubah bangsa yang kaya tapi miskin akan moral, akhlak, SDM yang berkualitas, kepedulian,,dan kaya akan korupsi,,materialistis,,

    wahh kebnyakan komen yah?:P

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s