Raker FUKI 0708

Hari Sabtu-Minggu tanggal 7-8 kemaren FUKI* mengadakan raker (rapat kerja) di Islamic Fullday Scholl Al-Jannah di… (nggak tau pasti sih nama daerahnya apa.. yang jelas banyak plang menyebutkan nama Pondok Ranggon). Harusnya sih berangkatnya jam 7 di hari Sabtu. Tapi, karena saya ada rapat sinkronisasi proker BEM Fasilkom, jadinya saya nyusul, baru berangkat jam 2 siang. Naik angkot 112 turun di lampu merah Cibubur, terus nyambung T15 turun di pertigaan Saun. Dari situ jalan bentar melewati TPU Pondok Ranggon, terus lurus aja. Ngeliat pemakaman, lumayan buat dzikrul maut (mengingat mati). Di dalam makam-makam itu.. di bawah gundukan tanah itu.. Nggak ada yang tau apa yang terjadi. Gambaran surga atau nerakakah bagi penghuninya? Kelapangan ataukah siksa? Nggak ada yang tau. Yang jelas, suatu saat saya dan Anda semua yang baca, akan menyusul mereka, kembali ke tanah…

Sesampainya di Al-Jannah, udah masuk waktu Ashar, jadi saya shalat dulu.. eh, shalat Ashar! (nggak ada kan yang namanya shalat dulu? :P). Shalatnya di ruangan tempat menginap, yaitu di sebuah kelas Play Group.. waaaah… Play Group yang keren! lantainya berkarpet, ruangan berAC, ada kamar mandinya, dan amat luas.. Sayang penghuninya cuma 5 orang.. hehe.. Yap, pengurus FUKI akhwat yang dateng ada 5 orang. Tapi buat saya it’s okay. Sayang juga sih.. Tapi ya mo gimana lagi.. yang lain juga pastinya punya alasan tersendiri untuk nggak dateng. Sebagaimana saya punya alasan juga untuk dateng. Saya pengen numpang “berobat”.. hehe.. Setelah kepenatan, kekacauan hati, dan segala “sakit” saya selama ini.. saya hanya ingin datang dan menemukan tempat menenangkan hati, mendapat siraman ruhani, bertemu orang-orang shalih/ah insya Allah, dan belajar lagi dari mereka, memupuk rasa cinta padaNya, mengembalikan semangat beribadah, mencari ilmu, berda’wah, dan berbuat baik.. Kedatangan saya bukan sekedar setor muka.. Tapi saya sungguh ingin berbenah diri.. Cenderung ingin mendapat bukan memberi, memang. Sounds selfish, eh? Ah, mungkin tidak.. Karena setelah ini akan ada episode-episode memberi… insya Allah.

Bagian acara yang paling ingin saya ikuti sudah terlewat, taujih dari Ketua Salam UI dan training motivasi. Ya, ndak apa2 lah.. insya Allah masih banyak pelajaran yang bisa diambil. Setelah shalat Ashar itu kami (hening-mirna-puspa-nita-meri) jalan2 di area Al-Jannah. Ternyata di sekitar Play Group itu, ada juga TK, SD, dan SMP. Kami keluar dari area sekolahan itu dan jalan ke arah empang. Ada semacam bangunan mirip rumah makan gaya Pondok Laras, lesehan. Di depan rumah itu ada meja2 bundar lengkap dengan kursinya dan meja panjang buat prasmanan. Besok akan ada resepsi pernikahan di sini *pengen ikutan makan* 😛 Setelah itu ngeliat bermacam2 binatang dalam kandang, muterin empang, ngeliat air mancur kecil di depan rumah pemilik Al-Jannah, merasakan sensasi-menuruni-pudunan (pudunan is jalan menurun). Terus balik lagi ke kelas Play Group. Singkat cerita, ba’da Isya ada presentasi dari tiap Departemen. Tahun ini saya dapet amanah di Departemen Ukhuwah, yang mengurusi website ukhuwah.or.id, study group, KITI, dll yang berkaitan dengan core competence Fasilkom. Sekitar jam 11 acara selesai, terus tidur.. di atas matras empuk di bawah bintang2.. bintang dari kertas warna warni yang digantung di langit2 kelas Play Group…

Minggunya diawali dengan tahajud, shalat Subuh berjama’ah, lalu tilawah masing2. Setelah itu nyabu (nyarap bubur), terus olahraga dikit2 sambil jalan2 lagi. Kesibukan di tempat pernikahan sudah terlihat. Beberapa orang, mungkin kerabat si pengantin, menunggu di area sekolahan. Kami mengikuti acara terpusat bareng ikhwan. Main beberapa games di lapangan bola samping empang. Setelah itu dipisah, n akhirnya akhwatnya bisa maen basket! Hore! Maen basket! Udah bertahun2 ngga maen.. Maennya juga ngasal aja sih..lagian nggak bisa2 banget.. yang penting gerak! Udah lama nggak olahraga begitu.. haha..parah.. Ternyata sebuah kelas di pinggir lapangan basket itu dipake buat nyiapin pengantin, banyak keluarganya yang nunggu di luar kelas. Nggak enak juga sih jadi ngeganggu kalo ribut2 di situ. Maen basket stopped saat akhirnya si pengantin pria keluar diiringi keluarganya n banyak anak kecil, sambil bershalawat menuju mushala tempat akad nikah. Maen basket continued.. Acara akadnya udah dimulai. Kebetulan mushalanya lumayan deket jadi kedengeran suara2 di sana lewat pengeras suara. Karena pengen liat akadnya, maen basket stopped lagi. Ngedengerin akad dari ayunan di samping mushala. Mushalanya terbuka, tinggi dindingnya kira2 75 cm. Jadi bisa ngeliat ke dalemnya. Pertama pembukaan, terus sambutan keluarga pengantin pria, sambutan keluarga pengantin wanita.. ampun dah.. lama banget.. Mana mitsaqan ghaliza-nya? Abis itu masih ada bla-bla-bla-nya lagi jadi mendingan maen basket lagi. Di lapangan, ada mbak2 yang nyamperin.. mengaku dirinya EO acara nikahan itu dan promosi “ntar kalo nikah disini aja”.. Waduh mbak.. jauh bener sih tempatnya.. hehe..

Beberapa saat kemudian, para ikhwan datang dan selesailah acara maen basket kami. Balik lagi ke kelas Play Group dan bersih2, beres2 kamar, terus makan. Meri yang dari kemaren asik baca novel akhirnya selesai juga baca novelnya. Berniat minjem novel Islami itu tapi nggak jadi, tapi akhirnya..
Mer, jadi deh pinjem novelnya.. *spontan*
Dodol.. kenapa jadi minjem.. mendingan waktunya dipake tilawah daripada baca novel..
Kan buat baca di kereta.. biar ngga bengong..
Di kereta mendingan tidur, istirahat..
Ah, udah terlanjur…
Dan akhirnya novel itu saya baca sambil sesekali ngebodoh2in tokoh utamanya yang jadi gundah dsb karena cinta. Yap, novel cinta2an yang kalo diketahui mba atin pasti dihujat2 dengan kejam.. hehe.. eniwei.. lumayan bagus kok. Yang penting ambil yang baik2 aja.

Back to raker, akhirnya raker ditutup dengan pengucapan ikrar.. nggak hafal lah ikrarnya gimana.. tapi itu bikin semangat kok.. Yak, menang atau hancur, kami akan terus bersama dalam jama’ah ini.. Kami yang telah mewakafkan diri di jalan Allah..

Setelah itu shalat Dzuhur lalu pulang.. Dan raker kali ini sungguh meninggalkan kesan.. Jadi ingin terus begini.. terus bersama saudara2 di jalan Allah.. terus melakukan kebaikan.. terus berda’wah.. terus mendekat kepada Allah.. dan aku tidak peduli yang lainnya lagi.. asalkan bisa terus dekat dengan Allah.. mengingatNya, melakukan hal2 yang disukaiNya, meninggalkan semua yang dibenciNya, berpuas diri dengan apa yang aku punya, mensyukurinya, dan sebagaimana kaum Anshar berkata.. “kami ridha dengan pembagian ini..cukuplah Allah dan RasulNya bagi kami..”

Huaaaaa……..
Sampai kapankah kesadaran ini… Mengingat diriku yang sering sekali naik turun imannya.. Tapi.. bukankah itu sunnatullah? Akan ada naik dan turun. Akan ada ujian. Bukankah hanya Ia yang dapat membolak-balikkan hati? Kalo dipikir2.. saat lagi jatuh, lagi turun imannya, bukanlah perubahan drastis yang ingin Ia lihat. Tapi mungkin Ia ingin lihat usaha kita untuk menggapainNya.. cukup usaha.. karena hati, bukanlah kita yang membalikkannya.. Jadi sabar aja kali ya kalo lagi turun imannya.. nggak usah mengharapkan perubahan dalam sekejap.. karena ada prosesnya.. Dan Ia tentu ingin melihat sejauh mana usaha kita..

Ya udah.. gitu aja certa Rakernya.. alhamdulillah raker kemaren membawa banyak hal positif buat diriku.. hehe.. Semoga begitu juga buat pengurus lainnya.. dan FUKI ke depan jadi lebih baik lagi! Amin… (do’ain juga yaa!)

*Forum Ukhuwah dan Kajian Islam, Rohisnya Fasilkom UI

Advertisements

One thought on “Raker FUKI 0708

  1. al jannah is also the place where the closing of SBF was held ning.. at last you go there too..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s