jilbab

Waktu itu gw kelas 3 SMP. Gak inget banget sih detailnya kayak gimana.. seinget gw, kalo ga salah abis lebaran, tiba2 gw pengen pake jilbab. Lalu gw bilang ke nyokap.. Eh, beliau bilang, “Beneran mau pake? Ntar
nggak bisa baris lagi..”

Maksud baris di sini adalah passus atawa pasukan khusus, atau mungkin lu lebih familiar dengan istilah paskibraka. Ya, dari awal SMP gw emang ikutan ekskul yang satu itu. Tau kan? Ya, kegiatannya baris berbaris gitu. Dan saat itu mana ada cewe yang baris pake jilbab (eh, ada kali anak MAN). Lalu saat ditanya begitu sama nyokap, mau nggak mau gw berpikir ulang dan uh.. gw sampe menangis u know.. Kenapa? Karena gw cinta banget ama yang namanya baris-berbaris. Mungkin orang lain ngeliatnya orang yang baris itu bego banget n kurang kerjaan, dari pagi ampe malem latihan dan abis itu kulit hitam legam. Tapi begitulah.. gw menemukan hal lain disana. Banyak hal. Lagipula gw berniat untuk meneruskan ikutan
paskib lagi di SMA, dan bercita2 menjadi paskibraka. Tau kan? Itu loh.. yang ngibarin bendera pas 17 Agustus. Seenggaknya jadi paskibraka kota Bogor. Tapi, gw juga lupa pertimbangan gw waktu itu apa, akhirnya gw memutuskan untuk jadi aja pake jilbab.

Mungkin gw takut juga dengan perkataan guru agama SMP gw tentang kewajiban make jilbab buat muslimah. Guru agama itu bilang, bayangkan, kalo udah wajib pake jilbab tapi belum pake juga, maka tiap hari dosanya bertambah, bahkan diitung per helai rambut! Gw takut juga kali ya dibilangin gitu… Banyak nian dosaku.. Lalu mulailah gw pake jilbab…

Hari itu hari senin, kalo ga salah. Anak2 kelas 3B dan temen2 yang lain cukup suprise juga rupanya. Tapi, awalnya ya gw belom ngerti jilbab tuh gimana sih yang bener. Dulu sih gw pakenya jilbab BKK. Tau ga? Biar Kecekek asal Keren… hehehe… itu loh.. yang diiket2 ke belakang leher. Terus, sikap gw juga ga berubah tuh. Masih begajulan. Yaiks.. Tapi lama2 gw ngerasa ada yang berubah. Entah gw yang berubah, atau orang lain juga berubah sikapnya ke gw. Yang jelas, rasanya nggak sebebas dulu, nggak sefleksibel dulu. Kayak ada yang ngeganjel gitu. Apa karna jilbab gw ya? Apa gw ga bisa seaktif dulu lagi karena jilbab ini? Ah.. sudahlah.. pikirin UAN dulu.. begitu mungkin pikir gw=9

Lalu gw lulus SMP dan pindah ke sebelah, alias ke SMANSA (yuk nyanyikan bersama: a-ku cin-ta es-em-a es-a-te-u!). Nah, disinilah keajaiban itu terjadi..hehe.. Pas MOS, ngeliat kakak2 yang cewe (dipanggilnya teteh) banyak juga yang pake jilbab. Bahkan di POSKO (ini semacam tibum kalo di Fasilkom, tapi posisi mereka seperti komite 7, piijideun lah pokoknya..haha) yang isinya petinggi2 organisasi di Smansa, ada dua (eh, cuma dua ya?) cewe berjilbab yaitu Teh Isma dan Teh Baiduri. Terus pas liat Kabid (Ketua Bidang) di OSIS yang cewe dan aktifis lainnya juga banyak yang pake jilbab, Teh Inna, Teh Gadis, Teh Pristi. Saha deui nya? Poho lah.. Yang jelas gw ngerasa, ternyata pake jilbab nggak menghalangi seseorang untuk beraktifitas. Buktinya, banyak kok cewe2 yang aktif di Smansa dan mereka berjilbab.

Lalu gw… gw yang tadinya ga mau ikutan organisasi atau ekskul yang cape2 lagi kayak OSIS dan Paskib malahan kecemplung lagi. Gw ikutan OSIS dan Paskib lagi. Paskibnya bernama Pandawa 16. Pas ada seleksi untuk LKBB (Lomba Ketangkasan Baris Berbaris), semua anak Pandawa angkatan XV ikutan. Gw udah pede aja ga bakal kepilih, soalnya kan gw pake jilbab, gitu gw pikir. Eh, taunya pas udah seleksi, terus pengumuman, hasilnya adalah gw lolos jadi pasukan LKBB. Nah loh.. terus gw nanya ke Kang Putu, “emang gpp ya, hening kan pake jilbab, ntar beda sendiri”. Terus kata Kang Putu gapapa, ga masalah katanya. Oh, ya udah.. akhirnya gw jalanin aja. Jadinya kalo latihan pake celana panjang. Pas lomba juga pake celana panjang. Terus, kalo yang lain pake seragam lengkap plus topi, ya gw ga pake topi. Ternyata ga masalah, bisa aja tuh baris pake jilbab juga. Saat itu emang cuma gw yang pake jilbab, tapi pas udah kelas 3, kalo tu pasukan LKBB dikumpulin lagi, niscaya akan disangka paskibnya MAN 1 Bogor, karena cewenya udah berjilbab semua kecuali Tyas yang bukan beragama Islam. Bahkan Imbang yang jadi Paskibraka Jawa Barat dan Dita yang Paskibraka Nasional juga pake jilbab.

Abis LKBB itu gw ga ikutan seleksi Paskibraka, soalnya udah nggak berorientasi ke sana. Saat itu jadi lebih fokus di OSIS. Lagian lama2 gw merasa kurang sreg kalo baris-berbaris. Selama Ramadhan dan setelah idul fitri, gw banyak belajar. Lumayan banyak buku2 Islam yang gw baca dan banyak teteh2 juga yang menjadi teladan dan juga tempat bertanya. Lalu perubahan mulai terjadi. Pelan2 sih, nggak drastis. Misalnya, jilbab yang tambah panjang. Kalo dulu masih di atas bahu, saat itu udah menutupi bahu. Teh Nine (Ni Nengah Sri Kusumadewi) aja bilang “wah, jilbabnya tambah panjang, bagus ning”, padahal dia beragama Hindu=) Terus kalo dulu cuek aja kalo lengan baju terangkat dikit, sekarang pake manset biar
lengannya ga keliatan walaupun lengan baju keangkat. Terus yang tadinya kalo shalat lepas sepatu di sekretariat OSIS trus pake sendal jepit tanpa kaos kaki ke mushalla, sekarang tetep pake kaos kaki, dan kalo pake baju bebas biasanya ga pake kaos kaki, sekarang pake kaos kaki. Terus lama2 gaya berpakaiannya berubah total. Dari yang tadinya pake celana jeans, baju2 yang pas2an, jilbab BKK, sendal tanpa kaos kaki menjadi rok, baju longgar, jilbab yang mengulur menutupi dada, dan sendal atau sepatu dengan kaos kaki…hehehe.. Wah.. alhamdulillah kan.. dari yang tadinya pake jilbab dengan gak tau ilmunya, dikit2 belajar dan mengamalkan.. ternyata jilbab tu harusnya begini begitu..

Tapi… pake jilbab bukan berarti lu harus merubah diri atau tepatnya merubah karakter. Kalo kata Salim A. Fillah, “jilbab bukan topeng, be yourself neng!”. Kalo pada dasarnya lu tipe cewek metal ya ga usah dipaksain jadi lemah lembut. Yang penting sesuai syariat… Berdasarkan pengalaman, lama2 bisa kebawa juga kok. Maksudnya, dengan memakai jilbab itu, sikap kita bisa lebih terjaga. Makanya, pengen pake jilbab tapi masih bilang “belum siap”… mendingan dipake dulu jilbabnya, ntar lama2 kan terpacu alias terpaksa juga untuk “memantaskan diri” sebagai perempuan berjilbab. Kalo bilang belom siap terus, kapan siapnya? Lagian parameter udah siapnya kayak gimana? Gw yakin Allah ga akan menyia2kan hambaNya yang udah mau berusaha menjalankan perintahNya. Jadi, petunjuk dan pertolonganNya pasti datang! Tinggal kita aja nih yang memutuskan… mau atau engga menjalankan perintahNya itu?

Advertisements

5 thoughts on “jilbab

  1. hiii!!!
    w dEa skuL d MAN 1 kLas 3 …
    w juGa pGn brbaGi ma Lw..
    w pKe jiLbab sm kYa Lw, n w Juga peRnah iKut yaNg namanYa LKBB SUKAN BARAYA 2006.. n pAda saaT nTu sKuL w LoLoS finaL.. n beRunTungnYa w pD saT nTU, w jD koManDan Pasukan…

    seTeLah nTu, w kuT seLeksi PuRna PaskibRaka IndOnesia 2007, naMun, aPa boLeh buaT, peRjuangN w haRus beRakhir di seLeksi teRakhir,, yaiTU di PANTUHIR…

    dUuhh,, maLangnya NasiB w!!!!!!

  2. haiiiiii..
    man 1 mana? bogor?

    wah.. keren dong dah sampe pantuhir. saya mah seleksi awal aja gak ikutan πŸ˜€

    tenang aja.. gak jadi paskib bukan berarti kehilangan segalanya kan.. nggak malang kok, cuma lg apes aja πŸ˜› hehe.. becanda. mungkin memang bukan tempat dea di situ. ada tempat lain yg lebih baik mungkin πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s