pengemis (2)

setiap hari aku saksikan.. pengemis dengan berbagai modus, mean, median.. eh salah.. maksudnya dengan berbagai modus operasi, penampilan, usia, dan lain2nya.. sepanjang jalur KRL bogor-jakarta kota..

kalo ada profesi yang menghasilkan duit cukup banyak dan tidak memerlukan skill dan effort besar, mungkin profesi itu adalah pengemis.. gimana enggak, cukup pake baju lusuh, duduk di tempat2 umum, menengadahkan tangan, pasang muka melas dan rupiah demi rupiah datang.

kayaknya gw sentimen banget ya ama pengemis.. hiks.. abisnya gw juga bingung.. mereka itu perlu dibantu, tapi kalo caranya kayak gitu, bukan ngebantu namanya, tapi memanjakan. Sejak dulu gw dilema, bingung gimana harus menyikapi pengemis yang minta2. kalo ngasih kan amal tuh.. sedekah ceritanya. kalo nggak dikasih kasian.. tapi kalo dikasih juga mereka keenakkan. terus aja bermalas2an, tinggal duduk, terus dapet uang. Hidup dari belas kasihan orang lain.

Di KRL bogor-jakarta ya.. yang namanya pengemis.. beuh.. banyak deh.. dari mulai kakek2 ampe balita! dari mulai yang pincang ampe sehat wal afiat..

Dan ngeliat mereka semua.. meresahkan! miris, sedih, kasian, sebel, semua rasa campur aduk deh..

Entahlah demi apa.. mungkin demi belas kasihan orang dan sekeping rupiah.. ada yang rela berjalan menyeret pantat alias ngesot di lantai KRL yang kotor dan becek karena hujan, ada yang tega mengeksploitasi penderitaan dengan menunjukkan kakinya yang udah borokan berdarah berananah (dan kata t’bunga udah berbelatung karna lalat pada bertelor disitu), ada yang mau jalan merangkak, ada ibu yang tega nyapu2 lantai KRL sambil gendong anak kecilnya yang kakinya ditutup perban berdarah2 (teuing darah beneran apa bukan), ada yang buta, ada yang mintanya maksa, ada anak kecil seumuran adek gw inaya.. dan setelah gw liatin terus si adek kecil ini jalan sampe ujung gerbong, ternyata ada emaknya n abangnya yg sedikit lebih gede dari dia. Apakah mereka keluarga? Nggak tau deh.. tapi kalo iya, udah kayak bedol desa aja sekeluarga diajak ngemis semua. Dan pas diperhatikan yah saudara2.. ternyata si emaknya berdandan dan di tangannya melingkar jam tangan berwarna kuning emas.. Dan setelah diperhatikan juga.. gak sedikit lho pengemis yang “kaya”.. pake tas bagus lah.. pake jam lah, dan properti2 lainnya..

Hh.. gw jadi stress..

Jika boleh bermimpi.. Pengennya sih ada rumah di deket stasiun bogor yang bisa nampung mereka. Terus ntar mereka diajak ngaji n dikasih skill2 gt.. misalnya yang ibu2 diajarin bikin kue terus dijualin di stasiun, bapak2nya diajarin skill ngejait kek, ngesol sepatu kek, bikin usaha pecetakan kek.. anak2nya disekolahin, tapi homeschooling gitu disitu.. pemudanya diajarin komputer, biar bisa jadi sekretarisnya lurah atau bikin usaha desain dan percetakan..
he he.. ngimpi banget ya..
biarin ah.. siapa tau bisa terwujud.. kan sekarang banyak orang baik yang kaya raya.. siapa tau mau ngasih duit=9 dan banyak orang baik yang kaya hati.. siapa tau mau ngurusin ini..

Bagaimanapun, masalah pengemis ini cuma satu implikasi aja dari masalah kemiskinan yang begitu besar.. Dimulai dari mimpi, setidaknya ada tekad untuk memperbaiki

hehe..

~udah ngantuk2 ni pas nulisnya

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s